IELTS Prep at IALF Jakarta

Okeh, ceritanya saya kan baru saja selesai mengikuti IELTS Prep di IALF Jakarta tanggal 3-13 Februari lalu. Bagi saya pribadi saya seneeeeeng banget bisa les di sini. Ini jujur pertama kalinya saya ngerasa puas ikut suatu kursus yang harganya sebanding dengan manfaat dan kemajuan yang saya dapatkan. Dan karena saya tahu les ini harganya mahal, sebisa mungkin saya serius mengikuti setiap pelajaran yang diberikan, walaupun di awal-awal les saya sempet minder juga karena berasa bego banget deh dibanding temen-temen yang lain. πŸ˜† Tapi saya udah komit nggak mau bolos sehari pun, dan kalo bisa jangan sampai datang terlambat. Dan saya bersyukur selama periode les tersebut Allah selalu kasih kesehatan sehingga saya bisa selalu fit untuk mengikuti pelajaran. Soalnya kalo sehari nggak masuk aja itu rasanya rugi karena kita bisa ketinggalan materinya banyaaak banget.

Pertama-tama, bahas cara menuju ke sana terlebih dulu
Selama saya les saya tinggal di rumah Kakak saya di Depok. Nah untuk mencapai IALF yang berlokasi di Kuningan ini ada berbagai cara yang bisa ditempuh dengan bermacam-macam mode transportasi yang bisa digunakan, tergantung mau pilih pake apa dan lewat yang mana aja. Berikut ada dua cara yang biasa saya tempuh, yaitu:
– Dari Stasiun Depok/Depok Baru naik KRL Jurusan Tanah Abang-Duri-Jatinegara, turun di Stasiun Sudirman. Lalu keluar dari atas, sampai di luar belok kiri, lalu jalan terusss sampai ntar banyak ojek mangkal ada tangga turun di kiri, dari situ kita bisa lihat nggak jauh lagi ada Halte Busway Dukuh Atas 2 yang lokasinya deket dengan kalo nggak salah sih kantor pusat Adira (soalnya ada logo Adira-nya sih). Naiklah busway jurusan Kuningan Timur atau Ragunan, turun deh di Halte Karet Kuningan. Di sebelah kiri halte itu ya pas banget dengan gedung Menara Selatan Plaza Kuningan tempat IALF berada, jadi emang jalannya juga nggak jauh kok. Pulangnya tinggal dibalik arah aja.
– Atau bisa juga dari Stasiun Depok/Depok Baru naik KRL jurusan mana aja turun di Stasiun Manggarai. Keluar stasiun ke arah kiri lalu jalan terussss aja sampe ngelewatin semacam terowongan gitu, terus kalo ngelihat ada halte busway dari kejauhan berarti tandanya terminal udah deket. Setelah itu dari Terminal Manggarai naik Kopaja 66, turun pas si abang kenek bilang Perbanas. Turunnya pas di depan Plaza Kuningan juga kok. Pulangnya juga tinggal dibalik arah aja.

Biasanya sih saya pergi via Sudirman, pulangnya baru via Manggarai. Pertimbangannya karena setelah beberapa kali perjalanan saya merasa lebih cepat sampai tujuan kalo pergi dan pulang lewat rute yang berbeda itu. Btw rute tadi sengaja saya bikin rada detil arahnya biar kalo ada orang dari luar Jakarta yang butuh arah ke IALF jadi nggak gitu bingung, karena saya sendiri ngalamin awal-awal saya tuh bingung banget arahnya ke mana, jadi dikit-dikit tanya orang mulu deh, hehe.

Proses belajar
Dari beberapa pilihan waktu kursus, saya memilih yang intensif 2 minggu dari hari Selasa-Jumat jam 08.30 – 16.00 WIB. Jujur aja nih di hari pertama les itu saya shock dan ngerasa minder banget!!! Apalagi hal pertama yang dilakukan itu langsung simulasi tes IELTS, padahal saya sendiri nggak pernah tahu gimana tes IELTS itu sebelumnya. ~> Btw ini jangan ditiru ya, harusnya sebelum kelas dimulai setidaknya kita punya gambaran dulu IELTS itu gimana, jangan kayak saya datang tanpa pengetahuan. πŸ˜† Ditambah dengan kemampuan speaking saya yang acak adut banget, banting deh rasanya kalo dibandingin dengan temen-temen sekelas yang rata-rata ngomongnya udah cas-cis-cus gitu. Pulang les di hari pertama itu saya bawaannya stres, mual, sakit kepala, dan capek berat. Pas telponan ma suami saya sampai curhat kalo ternyata IELTS itu berat sekaliii. *lah siapa juga yang bilang gampang???* Yah namanya juga saya nganggap les ini sesuatu yg harus serius dikerjakan, jadi suka terlalu kepikiran banget gitu. ^^’ Tapi entah kenapa di hari kedua dan ketiga saya mulai mengerti apa yang diajarkan, dalam hati suka sering ber-oooh gitu toh-sendiri gitu. πŸ˜€ Dan ujung-ujungnya selama les saya jadi enjoy banget!

Menurut saya pribadi, kemajuan yang saya alami saya rasakan pesat sekali. Dari yang sebelumnya bego banget, jadi nggak bego-bego amat lah sekarang, hahaha. Kemajuan terpesat yang saya rasakan ada di writing skill, dari yang sebelumnya nggak tahu mau nulis apa, sekarang saya udah bisa ngejawab beberapa soal writing. Dan saya juga mulai berani dan lebih percaya diri ngirim e-mail ke pihak universitas loh, hihi. Di sisi lain, kelemahan terbesar saya ada di listening dan speaking. Untuk listening, saya itu orangnya gampang banget terdistraksi dan suka hilang fokus karena saya suka tiba-tiba teringat hal lain yang nggak penting gitu. Atau suka tiba-tiba kelewat orang yang lagi ngomong udah sampe mana. Sementara untuk speaking, ini nih yang masih jadi PR besar buat saya secara saya itu kalo ngomong bahasa Inggris masih belepotan dan banyak aaah-emmm-nya. Nyampe angka 6 untuk speaking aja udah bagus banget deh buat saya.

Di prep class ini kita bener-bener cuma diajarin tips dan trik khusus dalam menghadapi IELTS dan langsung latihan soal terus, yang menurut saya berguna banget. Awalnya bingung juga kenapa sih kita sering banget ditanyain hal-hal yang sebelumnya sih menurut saya sepele ya, misalnya apa saja 7 tips for reading success, atau speaking part 1/2/3 itu apa yang ditanya dan berapa menit kita akan ditanya tiap part-nya. Eeeh di akhir les saya baru ngerti kenapa dan ngerasain manfaat sebenarnya dari hal-hal yang kelihatan sepele itu pas diterapkan ketika menjawab soal. Btw di kelas prep ini kita udah nggak akan lagi belajar tentang grammar dan segala macam basic English lainnya, oleh karena itu makanya sebelum bisa diterima jadi peserta kursus kita harus lulus placement test dulu. Dan guru kami pun selalu bilang bahwa kita udah nggak ada waktu lagi untuk belajar yang dasar di kelas prep, jadi untuk yang satu itu ya memang jadi tugas kita sendiri untuk mempelajarinya di luar kelas. Walaupun kadang sesekali di dalam kelas guru me-refresh kembali ingatan kita tentang yang dasar-dasar itu sih.

Salah satu hal yang saya syukuri adalah saya merasa beruntung ditempatkan di kelas bersama teman-teman yang suportif banget. Perkembangan saya juga tidak lepas dari bantuan teman-teman saya tersebut, dan belajar dalam grup itu benar-benar menambah wawasan bagi saya. Teman-teman sekelas saya itu pada asik-asik semua, apalagi karena mereka masih pada muda-muda dan rata-rata masih kuliah atau nggak fresh graduate gitu (kayaknya saya deh yang paling tua :mrgreen: ), dan pastinya pada pinter-pinter semua pula. Jadi saya banyak belajar dari mereka. Oh ya bisa dibilang kami sekelas kompak loh dan sampai bikin grup Whatsapp segala. Sampai sekarang kami juga masih keep in touch melalui grup tersebut.

image

image

Bersama teman-teman seperjuangan πŸ˜€

The teachers
Selain punya temen sekelas yang asik, saya juga beruntung punya guru yang juga asiiik banget. Untuk menjaga privasi mereka, saya sebut aja mereka dengan inisial B dan S, hehe. Mereka berdua adalah pria muda (yang masih seumuran abang saya) yang berasal dari UK. B orangnya rada berwibawa, sementara S orangnya lebih rileks, santai, dan rada humoris. Mereka berdua juga orangnya ramah banget dan mau menyapa di luar kelas, beda dengan guru kelas sebelah yang menurut saya rada kurang asik gitu. πŸ˜† Tapi saya bisa bilang mereka berdua adalah guru bahasa Inggris terbaik yang pernah saya miliki loh, padahal saya nggak sampai 2 minggu diajar oleh mereka berdua. Dan saya sangat berterima kasih karena mereka telah berjasa membawa saya ke perkembangan yang jauh lebih baik dari sebelumnya.

Btw di akhir kelas guru kami berpendapat kalau kami semua mengalami improvement yang cukup signifikan, dan rata-rata mengalami kenaikan hingga 1,5 poin saat simulasi tes terakhir jika dibandingkan dengan simulasi tes yang pertama. Saya yang awalnya nggak pede untuk ngambil tes dalam waktu dekat akhirnya malah berubah pikiran dan segera mendaftar untuk tes di bulan Maret ini setelah melihat hasil simulasi tes saya yang terakhir, apalagi ketika S menganjurkan saya untuk segera mengambil tes karena menganggap saya bisa dikatakan sudah siap untuk menghadapi the real IELTS test-nya. Moga-moga dalam sebulan ini semangat belajar saya tetap terjaga dan tidak surut dan hasil IELTS saya yang sebenarnya bisa setara dengan hasil simulasi terakhir saya, aamiin..

Tentang resource centre a.k.a perpus-nya
Selain ada buku-buku, di sini juga ada komputer untuk latihan soal listening atau kalo mo duduk-duduk buat internetan aja juga tersedia free wi-fi kok. Walaupun kita hanya dua minggu aja lesnya, tapi kita dikasih kesempatan untuk bisa menggunakan resource centre tersebut selama satu bulan. Sayangnya, kita cuma bisa minjem buku hanya di minggu pertama aja, huhu. Jadinya cuma beberapa buku yang berhasil saya pinjam untuk saya fotokopi di luar. πŸ˜€ Bisa sih fotokopi di dalam perpusnya, tapi selain lebih mahal (10 ribu untuk 40 halaman), kitanya juga harus fotokopi sendiri sih. Tapi gara-gara ada buku yang terpaksa harus saya fotokopi sendiri karena udah nggak bisa minjem lagi, saya akhirnya jadi bisa sendiri loh menggunakan fotokopi, satu buku pula. Termasuk pencapaian terbesar dalam hidup saya lah bisa motokopi satu buku sendiri. 😎 πŸ˜† Oh iya saya baru nyadar juga kenapa orang di luar negeri itu lebih suka belajar di library, karena setelah saya mencoba belajar di perpus IALF ini saya baru ngerasain yang namanya enak belajar dan jadi lebih fokus gitu. Ternyata perpus itu emang tempat yang kondusif banget untuk belajar karena ketenangannya ya.

The Common Room
(Btw ini satu hal yang lupa saya tulis sebelumnya karena baru aja ingat.) πŸ˜€ Jadi awalnya kan selama les itu saya mau berhemat (uang dan waktu) dengan membawa bekal makan siang dari rumah, karena dengan waktu istirahat yang cuma satu jam saya berpikir takut nggak sempat sholat dzuhur kalo harus nyari makan dulu. Nah di hari pertama itu saya sempat bingung mau makan di mana, di kelas kan saya pikir nggak boleh, jadi saya ikut temen saya yang makan di Bakmi Naga, mereka pesen di sana sementara saya ikut nebeng makan bekal saya juga di situ. *pasang muka tembok* Eeeh ternyata baru tahu kalo kita bawa bekal bisa makan di common room. Ya udah besok-besok nongkrong di situ terus deh tiap istirahat. Dan serunya lagi kami semua ujung-ujungnya jadi pada kompak bawa bekal semua. Di sana juga ada dispenser, gelas, sendok, teh, kopi, gula, krimer, jadi kalo mau minum tinggal bikin sendiri aja. Kadang kalo saya lupa bawa sendok untuk makan bekal saya pake sendok yang ada di sana aja, walo rada susah juga sih ya makan pake sendok teh. Atau langsung makan pake tangan, karena posisi ruangan ini dekat dengan WC jadi nggak jauh kalo mau cuci tangan.

Oh ya saya pernah baca di salah satu blog kalo WC di IALF ini seperti WC di luar sana yang nggak pake semprotan. Tapi tenang saja, sekarang WC-nya ada semprotan airnya kok. πŸ˜† Ini topik nggak penting banget sebenernya ya, tapi bagi saya pribadi ini penting banget, secara saya beseran gitu orangnya. Jadi pas pertama kali ke WC saya sampai udah bawa tisu basah segala loh, jadi pas tau WC-nya ada semprotan airnya saya langsung legaaa, hahaha.

Untuk sholat, kita nggak disediakan ruangan sholat di dalam IALF. Sampai dipasang pengumuman nggak boleh mencuci kaki di wastafel segala loh. Tapi saya ngerti juga sih soalnya kalo ada yang wudhu jadi becek WC-nya. Sebenernya nggak usah khawatir juga karena mushola ada di luar gedung di daerah parkiran sebelah Menara Utara. Tanya aja sama satpam pasti ditunjukin kok, nggak jauh juga. Tapi sayangnya tempat untuk wanita cuma disediakan cukup untuk 3 orang aja, huhuhu. Padahal menurut saya jatah pria kan bisa dua saf, jadi saf ketiga bisa full untuk wanita. Tapi yang penting ada tempat wudhu dan bisa sholat aja udah bersyukur deh saya.

Kesimpulan
Harga kelas prep ini emang mahal, mahal banget malah untuk ukuran saya dan mungkin untuk beberapa orang dengan tingkat ekonomi yang biasa-biasa aja (4 jutaan boook soalnya buat les doang, dan itu belum termasuk biaya sehari-hari selama periode waktu les). Tapi uang yang kita keluarkan sebanding kok dengan hasil yang kita dapatkan. Makanya nggak heran kalo banyak yang rekomendasiin untuk kursus di IALF ini. Jadi jika kamu memang punya dana, bisa ngeluangin waktu, dan punya kemauan tinggi untuk belajar, saya rasa nggak ada salahnya kamu ikut IELTS Prep di sini. Bagi kamu yang berdomisili di luar kota sih saya sarankan pilih yang intensif 2 minggu aja. Ada teman sekelas saya yang datang dari Tarakan (Kalimantan Utara) sampai ngambil cuti tahunan loh, salut banget deh saya. Intinya sih keluar dari tempat ini Insya Allah kita bakal nunjukin progress yang signifikan lah, tapi kita juga jangan hanya mengandalkan dari les ini aja karena di luar les hingga menuju hari H tes aslinya kita juga tetap harus banyak latihan soal supaya bisa mendapatkan hasil sesuai dengan yang diharapkan. Jangan lupa juga untuk jaga kesehatan, dan yang paling penting sih minta pertolongan-Nya supaya hajat kita untuk mendapat skor IELTS sesuai dengan yang kita harapkan ini dimudahkan juga oleh-Nya. Aamiin…

image

Pas kelas hari terakhir. Sumpah ngakak pas liat hasil fotonya kok bisa B&S sempet-sempetnya berpose sok berantem gitu. πŸ˜†

Mohon doanya semoga tes IELTS saya bulan Maret besok berjalan lancar dan bisa mendapat hasil yang bagus yaaa… ^^’

Advertisements

40 thoughts on “IELTS Prep at IALF Jakarta

  1. Cut Isyana says:

    Wah Mbak.. itu keluar stasiun sudirman belok kiri terus luruuuuuus aja ketemu deh Indofood Tower tempat aku kerja hehe. Semangat belajarnya. Ntar ujiannya sama orang Inggris beneran speakingnya kalo salah πŸ˜€

    • arinidm says:

      Waah tau gitu bisa kopdar tuh Nya, hihihi. Iyaaa Nya sama native speakernya langsung ngomongnya ntar, tapi untungnya jd bs minta diulang pertanyaannya kalo ga ngerti apa yg ditanyain πŸ˜† πŸ˜†

  2. Felicity says:

    Wow, cuma satu kata buat dirimu jeung: SALUT…. baca postingan ini saya jadi malu sendiri, pengen ikutan tes TOEFL tapi persiapannya nyaris nggak ada karena kesibukan kerja. Yang ada baru sebatas beli buku2x TOEFL dan GRE terbaru, tapi baru baca halaman judl sama pendahuluan aja…. Pengen lanjut S3, tapi bikin proposal aja nggak sempet2x, baru sebatas menumpuk bahan referensi…. Kayaknya harus cuti juga deh dan ambil persiapan TOEFL di Jakarta aja, di IALF ada juga ya? Btw, saya lebih nyaman dengan TOEFL daripada IELTS ..*ngeles* Good luck ya, dengan rencana2x selanjutnya. Big Hugs….. πŸ™‚

    • arinidm says:

      Di IALF cuma IELTS aja sayangnya Mbak n berhubung saya belum pernah ngelihat langsung format tes TOEFL IBT jd sejauh ini masih ngerasa nyaman lah dgn IELTS, hehehe. *ya iyalaaah nggak ada pembandingnya soalnya* πŸ˜† Tengkiu Mbak, mohon doanya yaa moga tes besok berjalan lancar n hasilnya bagus, nggak kerasa tinggal 2 minggu lg ujiannya nih huhuhu

    • Nin S. says:

      Kayaknya TOEFL sekarang dah ga ada lagi, semua pake IELTS dan ini tuk tujuan banyak negara (yang berbahasa inggris tentunya: Inggris, Amerika, Australia dll). Prinsip dan penialian testnya dua2nya sama, pake grading 1 sampe 9.

      • arinidm says:

        TOEFL masih ada Mbak tp formatnya sekarang yg internet based yg skor tertingginya sekitar 100-an gitu, yang paper based yg udah nggak ada lagi di Indonesia Mbak. Setahu saya semua universitas di luar negeri menerima baik TOEFL (international bukan institusional) maupun IELTS, kecuali UK yang sekarang cuma nerima IELTS aja. πŸ™‚

    • arinidm says:

      Insya Allah kalo bagus Mbak ntar dikasih tahu, tapi kalo nggak sesuai harapan mungkin ntar tes lagi baru kalo bagus nilainya ntar dikasih tahu hehehe

  3. neldasjourney says:

    Good luck! Semoga hasilnya bagus! Kalau nggak salah minimal 5,5 atau 6 ya utk masuk kuliah? Aku juga pernah ambil IELTS test waktu mau kuliah di sini, aku pilih karena kayaknya aku lebih dong listening dengan British English, jadi gak ngambil TOEFL hehehe sampai berapa lama di Jakarta/Depok?

    • arinidm says:

      Maaf telat bls Mbak, mksh doanya ya Mbak. πŸ™‚ Syaratnya 6,5 Mbak, tp deg-deg-an jg nunggu hasilnya, baru kluar akhir bulan ini. Kebetulan skrg udah di Bengkulu lg Mbak, kmrn stlh tes langsung pulang hehe. Aku jg kyknya lbh milih ielts kalo mo tes lg Mbak, walopun blum prnh nyoba toefl, tp kyknya lbh sreg ielts aja hehehe. Mbak lg di Indo ya, sampai kpn Mbak?

    • arinidm says:

      Saya ujian 14 Maret, hasilnya udah keluar 13 hari kemudian, pas hari H bisa dilihat secara online, tp hasilnya sampai di rumah sesuai standar waktu pengiriman JNE kok

      • Lia says:

        Mba sebelum test benerannya ielts nya mba berapa mba? Pengen ikut test nya tapi ga pede, secara klo mau ngulang test nya mahal.

        • arinidm says:

          Nah saya ga tau berapaan krn blum pernah tes, tp prediksi saya antara 5 – 5.5 πŸ˜„ Iya Mbak klo ngulang itu yg bikin down karena mahal, harus nabung dulu πŸ˜‚

  4. Risa says:

    Wah menarik sekali infonya πŸ˜€ tapi, buat tempat sholat beneran cm yg di tempat parkir itu ya? Nggak ada lagi? 😦

    • arinidm says:

      Setahu saya cuma ada di parkiran tp musholanya punya gedung sendiri kok, tapi ya itu bagian wanitanya cuma muat 3 orang jadi harus gantian

  5. Dwi says:

    Makasi mba infonya, saya jadi makin semangat belajar di IALF. Rumah saya jauh banget, di Tangerang Selatan. Tapi kalo tau kursusnya emang worth it, saya jadi makin semangat. Sukses terus mba!

    • arinidm says:

      Iya mendingan bawa bekel, kalo beli makan waktu di ngantri belinya soalnya, ntar kburu jam istirahatnya habis hehe. Moga lancar lesnya ya! πŸ™‚

  6. Nurfaridah says:

    Halo Mbak, saya berniat untuk ambil Tes IALF di Jakarta kira-kira November ini. Apakah ada batas untuk pendaftaran kira-kira seminggu atau sebulan sebelum tes? Ohya katanya untuk soal listening dan reading yang diujikan hampir sama seperti yang diberikan ketika simulasi tes pas kursus yah? Saya boleh minta soal-soalnya gak Mbak? Terima kasih πŸ™‚

    • arinidm says:

      Halo Mbak, maksudnya tes ielts atau placement test untuk kursus di ialf Mbak? Kalo tes ielts di ialf biasanya daftar sekarang untuk tes bulan depan Mbak karena rame sering penuh. Kalo yg waktu tunggunya 2 minggu bisa di UTC kayak saya Mbak, di UTC nggak gitu cepet penuh setahu saya Mbak. Menurut saya pribadi soalnya beda dengan simulasi pas kursus Mbak, listeningnya lebih susah pas tes aslinya. Kalo soal-soal saya punyanya dari buku Cambridge Mbak, itupun yang biasa dipake pas kita simulasi tes pas kursus. Kalo Mbak mau japri aja ke e-mail saya arinidm(at)yahoo(dot)com ya Mbak.

  7. Gamvinoza says:

    salam saya vino dari aceh. saya mohon emailnya mba,,, saya mau komunikasi masalah tes ielts ini, ada beberapa hal yang mau saya tanyakan untuk ini, terima kasih

  8. GRRR says:

    Kak, aku mau nanya kalau mau masuk IELTS Prep Plus itu syaratnya masuknya apa ya? Itu harus placement test lagi dengan soal2 dasar gitu atau kayak soal IELTS? kan aku baca di web nya kita harus minimal overall 5.0 skornya… Makasih
    Soalnya tulisannya
    Entry Requirements:
    Participants on an IELTS Prep Plus course at IALF Jakarta will have already completed an IELTS Prep course or will have taken an IELTS test and achieved a minimum overall IELTS band score of 5.0.
    nah aku agak gagal paham. Kalau selain murid IELTS Prep course bisa masuk atau ngga?

    • arinidm says:

      Kalo prep plus emang syaratnya harus punya ielts minimal 5. Kalo yang saya ikutin cuma prep biasa. Kayaknya prep plus itu kalo yang saya tangkap dari cerita temen yang pernah ikut itu kayak pemantapannya lagi gitu deh. Dan cuma seminggu aja lesnya. Kalo prep biasa sih placement testnya cuma grammar dasar aja kok.

      • arinidm says:

        Tambahan lagi, kayaknya nggak harus jadi murid prep kok utk bisa ikut prep plus. Asal pernah ikut tes ielts dgn skor minimal 5 deh kayaknya. Tp cb hub ialf aja utk info lebih pasti ya. 😊

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s