Placement Test di IALF Jakarta

Ada yang berminat untuk kursus IELTS Preparation di IALF Jakarta? Jika punya dana, waktu, dan kemauan saya sih sangat merekomendasikan untuk ikut kursus yang satu ini. Tapi sebelum bisa diterima menjadi peserta kursus kita harus melakukan dan lulus placement test-nya terlebih dahulu.

Saya ikut placement test pada akhir bulan Desember 2014 untuk bisa mengikuti kelas di awal Februari ini. Jangan heran kenapa bisa sampai sebulan gitu nunggunya, karena peminat kursus ini buanyaaaaak banget jadi kelasnya selalu penuh! Sejujurnya saya emang bener-bener pengen banget bisa ikut kursus ini, sampai-sampai saya takuuut banget kalo sampai nggak lulus placement test-nya loh. πŸ˜† Padahal cuma placement test doang ya, hehe. Tapi selain itu saya juga punya pertimbangan lain sih, kalo saya nggak lulus di test pertama kan untuk ikut test berikutnya modal yang harus saya keluarkan besar juga karena mencakup tiket pesawat PP dan uang saku selama saya di Jakarta. Jadi untuk menghadapi placement test doang saya hampir tiap hari belajar dari buku Betty S. Azar (btw buku-buku beliau ini menurut saya sangat recommended loh untuk dipelajari).

Nah tibalah hari di mana saya datang ke IALF Jakarta dan mengatakan ke Mbak Dhany yang di resepsionis kalo saya mau ikut placement test. Btw perlu diingat untuk placement test kalo nggak salah cuma bisa hari Senin-Jumat dari pagi sampai jam 3 sore aja, walaupun IALF-nya sendiri masih buka sampai malam. Soalnya saat pertama kali datang ke sana saya baru sampai jam 4 sore dan akhirnya harus balik lagi deh besoknya. Setelah membayar 75 ribu di kasir yang berlokasi di loket sebelah kanan dari meja resepsionis, saya pun digiring ke meeting room yang ada di sebelah kiri meja resepsionis untuk melakukan tes di sana.

Soal placement test ini terdiri dari 50 soal pilihan ganda tentang grammar yang harus diselesaikan dalam 45 menit. Terus soalnya gimana?? Menurut saya sih, kalo yang bisa saya jawab ya saya bisa bilang mudah, tapi yang nggak bisa saya jawab menurut saya ya susah, hahaha. *ya iyalaaaah* Akhirnya saya pun berhasil menyelesaikan tes tersebut bertepatan dengan masuknya pak satpam ke ruangan mengatakan waktu sudah berakhir.

Sambil menunggu jawaban saya diperiksa, saya berdzikir terus supaya saya bisa dapat minimal 30 jawaban benar aja supaya saya bisa ikut kursusnya. Pokoknya bawaannya deg-deg-an banget deh. Lebay sih emang, tapi ya gimana saya emang pengen banget bisa ikut kursusnya sih. Alhamdulillah, ternyata saya benarnya malah 41 (dan membuat saya terheran-heran dengan kemampuan bahasa Inggris saya yang biasa aja ini kok bisa juga saya benarnya rada banyakan gitu ya, hehe). But I’m inclined to believe that this is the power of dzikr.

Btw, berhubung saya baru saja menyelesaikan kursus IELTS Prep saya beberapa hari yang lalu, Insya Allah di tulisan berikutnya saya akan ceritakan tentang kursus yang saya ikuti ini. Moga-moga bisa jadi bahan pertimbangan buat yang masih ragu untuk ikut kursus prep atau nggak ya. πŸ™‚

Advertisements

35 thoughts on “Placement Test di IALF Jakarta

  1. Cut Isyana says:

    Wah ini nih yang dicari temen aku, Mbak. Dia pengen nyari behasiswa ke korea soalnyah.. semoga hasil ieltsnya oke punya yahhh

    • arinidm says:

      Kalo menurutku recommended bgt loh Nya kursus dsini, soalnya aku sendiri ngerasain improvement-ku banyak bangeeet. Mohon doanya yaaa Nya moga dpt skor ielts sesuai yg diharapkan, tes nya maret ntar soalnya hihihi πŸ™‚

  2. Kusnandar says:

    Numpang tanya nih Mba!Ane dah ikut Placement test di IALF katanya lulus,tapi masih tunggu jadwalnya,trus ane rencananya mo ambil General IELTS,kira2 di kelas byk yg ikut General IELTS ngga?Soalnya kbayakan yg pada mo kuliah,skalian minta doanya biar dapat skor 5 ke atas dah ckup amiin..!

    • arinidm says:

      Saya nggak tahu kalo yang General Training Mas, saya soalnya ikut yg Academic jd satu kelas semuanya emang yg mo tes Academic semua Mas, tapi harusnya kelasnya beda soalnya tipe soalnya kan juga beda. Coba Mas tanya sama orang IALFnya kalo Mas mo tes yg General. Oke Mas semoga nilainya bisa di atas 5 ya, aamiin

  3. Fauziah Mazayolanda says:

    Hai mba Arini, aku mau tes placement segera. Kira” soalnya susah ngak si mba? Untuk ukuran orang yg toeflnya 450 bisa ngak ya? hehe.

    • arinidm says:

      Halo, saya nggak bisa bilang soalnya gampang, karena yang saya nggak bisa jawab ya menurut saya susah, hehehe. Saya rasa kalo sebelum tes belajar pasti bisa jawab kok, nggak harus berpatokan dengan nilai toefl. Saran saya belajar dari buku Betty S. Azar bagus juga, soalnya tentang basic english grammar isi bukunya. πŸ™‚

      • Fauziah Mazayolanda says:

        Oh seperti itu ya mba hehe. Oke deh mba, saya belajar dulu dari buku yg mba sarankan hehe.
        Terimakasih mba atas sarannya hihi 😁

        • arinidm says:

          Bisa dicari online kok, kemarin saya belinya jg online, dari toko buku bang edi kalo ga salah, coba digoogle aja ya. Moga sukses ya! 😊😊😊

  4. david agustinus manalu says:

    halo mbak arinidm,

    boleh tau untuk Buku Betty S Azarnya menggunakan buku yang edisi apa yah ? kebetulan aku lagi belajar juga untuk prep di IALF..

    mohon input dari mbak arinidm

    trims

    • arinidm says:

      Halo Mas David, judul bukunya Basic English Grammar yg covernya kalo nggak salah warna merah (lupa juga, udah lama nggak disentuh bukunya hehe). Moga sukses ya! πŸ™‚

  5. Sisilia says:

    Halo mbak Arinidm. Terima kasih untuk sharingnya.
    Untuk placement test bisa langsung dateng atau mesti daftar dulu ya?

    Saya juga mau tanya mbak, apa setelah ikut IELTS prep bener” terasa improvementnya? Saya kebetulan berencana untuk tes IELTS, tapi sangat kurang untuk writing dan speakingnya 😦

    Tolong masukannya mbak, terima kasih sebelumnya πŸ™‚

    • arinidm says:

      Halo Mbak Sisilia, klo placement test bisa langsung datang aja, asal sebelum jam 3 sore kalo nggak salah. Saran saya datang rada pagian aja. Trus saya pribadi sih ngerasa improve banget Mbak, meningkat drastis deh, dari yg sebelumnya nggak tahu apa-apa ttg ielts malah trnyata bisa dapat skor 6.5 (sebelumnya dpt skor 6 aja rasanya masih di luar bayangan saya gitu hehe). Asalkan jgn sampai ada yg nggak datang pas jadwal lesnya karena nggak masuk 1 hari aja bakal ketinggalan banyak banget loh.

  6. Riski says:

    Hai mbak Arinidm. Terima kasih untuk info nya.
    Kalo nanti placement test nya gak lewat bisa ikut lagi gak mbak ?

    Mohon arahan nya mbak

    Trms

  7. Julian says:

    Halo mba arinidm, terimakasih ya infonya. Btw kita sama” dr bengkulu nih. Saya baru pengen kursus dsitu mba. Dengan keadaan speaking cuma buat daily activity aja, sm writting agak kurang. Gmna sih mba proses belajarnya yg langsung ketemu native speaker gtu ? Secara kan kita kuliah dosennya lokal semua., hehe. Terus juga selama kursus bahasa inggris bertahun” rasanya ada aja gtu yang kurang, masih bodoh aja rasanya. Mohon pencerahannya ya mba.

    • arinidm says:

      Halo Julian. Kalo gitu saya saranin utk adaptasi ambil kursus aja dulu yg langsung pakai native speaker. Dulu sih pas msh kuliah dulu saya pernah les di TBI yg dgn native speaker. Pas pertama les rasanya kagok sekali, tp lama-lama jd terbiasa. Lalu kebetulan karena saya pake tv berbayar jd sebelum les di IALF udah secara nggak langsung latihan listening jg. Jadinya pas mulai les di IALF kagoknya nggak sekagok pas dulu pertama kali les di TBI sih, jd lebih gampang adaptasinya lah hehe. Tapi kalo mau langsung ke IALF jg nggak apa kok, tapi emang dua minggu itu cm belajar IELTS doang jadi utk general english rasanya kita harus belajar dulu di luar. Semoga infonya membantu ya.

  8. biya says:

    halo… kalo mau ikut placement test nya aja boleh gak? apa kalo ikut PT harus juga langsung daftar jadi calon murid? thanks

    • arinidm says:

      Rasanya boleh-boleh saja, toh habis tes biasanya juga nunggu sebulanan dulu kok untuk mulai masuk kelas. Kalo nggak mau ikut kursusnya ya tinggal nggak usah bayar kursusnya aja deh, hehe.

  9. pevita says:

    Hai Mbak mau nanya placement test nya itu ad writing ato interview gitu ga?
    Apa cuma multiple choice? Terus yg ngajar smua native ya Mbak?
    Thanks

  10. Muhammad Angga Muttaqien says:

    Hi mba Arini. Terimakasih sharingnya. Sangat bermanfaat dan menginspirasi.

    Dalam waktu dekat saya berencana ingin mengambil IELTS Preparation. Ingin tanya, kalau di IALF sendiri kalau sudah dinyatakan lulus placement test, apa diminta langsung bayar penuh biaya kursusnya atau menunggu sampai menjelang kursus dimulai? Lalu untuk pembelajarannya, selain jangan sampai sehari saja tidak masuk, boleh minta saran-saran lain yang harus diperhatikan selama proses pembelajaran agar bisa mendapatkan hasil yang optimal?

    Terimakasih. :))

    • arinidm says:

      Halo Mas Angga,

      Kalau udah lulus placement test biasanya nunggu dihubungi dulu via sms kapan kelas akan dimulai, baru saat dihubungi itu kita akan disuruh transfer agar nama kita terdaftar di kelas, kalau nggak transfer berarti akan ada yang menggantikan urutan kita. Saran saya, manfaatkan bener-bener library-nya, segera mulai pinjam buku dari hari pertama untuk difotokopi sebagai arsip kita belajar nanti di rumah dan kalo nggak ada aktivitas lain kalo bisa sih banyak belajar di library lebih baik juga, kerjakan seluruh tugas yang diberikan, perhatikan dengan seksama apa kata guru, dan jangan malu tunjukkan kelemahan kita biar kita tahu mana yang benar. Semoga sukses untuk IELTS-nya ya!

  11. Natalia says:

    Haii mau tanya, sbelum ikut preparation pernag tes toefl atau tes lain? Berapa scorenya ya kalau boleh tau sbelum dan sesudah ikut preparation? Thx

    • arinidm says:

      Maaf baru balas, baru buka blog. πŸ˜… Les bahasa inggris pernah di tbi, pernah ikut toefl prep secara privat tapi nggak intensif sih alias sesekali aja. Utk ielts baru kenal saat les di ialf ini. Saya nggak pernah tes toefl sih, tapi saya prediksi toefl saya cuma 400an. Ielts kyknya pas sebelum ikut les prediksi saya cuma 5 gitu deh. πŸ˜… Setelah prep ielts saya alhamdulillah jadi 6.5.

  12. Rizky says:

    Halo Mbak Arini, Mau tanya dulu ambil kelas prepnya jadwal yg mana? Intensive vs Semi Intensive dan alasannya kira-kira apa? Oya kalau boleh tahu, harga testnya berapa sih, saya cari di websitenya maupun di blog lain belum ketemu biaya test IELTS nya sendiri sekitaran harga berapa.

    • arinidm says:

      Saya ambil yang intensive selama 2 minggu, dari Senin-Jumat (kalo nggak salah, udah lupa juga hehe). Alasannya ambil yang intensive karena domisili saya kan di Bengkulu, jadi ya harus ambil yang full day, biar ga lama juga ninggalin keluarga. Harga testnya biasanya sekitaran 2,2-2,5 juta Mas tergantung kurs, harusnya ada kok di websitenya berapa biaya tes IELTS, karena saya sendiri juga tahunya dari website yang menyelenggarakan tes IELTSnya kok.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s