Merawat Kucing Kampung

Saat ini saya punya enam ekor kucing kampung di rumah. Harusnya sih ada delapan, tapi yang satu sudah mati, dan yang satu lagi pergi dari rumah dan tak kembali lagi sampai sekarang. *untung yang pergi bukan kesayangan saya* Nah dari enam ekor ini, harus saya akui saya rada pilih kasih, karena yang jadi kesayangan saya dan suami cuma empat ekor aja, karena yang dua lagi rada liar gitu sih, kurang mau dimanja dan datang ke saya kalo lagi lapar aja. Tapi semuanya tetap dikasih makan dengan (cukup) adil kok, hehehe.

Nah yang empat ekor ini saya rawat dengan cukup telaten karena mereka yang sering mendekam di dalam rumah. Jadi saya nggak mau kalau mereka masuk ke dalam rumah itu mereka dalam keadaan kotor, apalagi kalo mau ikut bobo sama kita juga. Kalo dia habis guling-guling di tanah, saya bersihkan dulu bulu-bulunya dari pasir. Kalo kakinya kotor bekas lewat tanah becek, saya cuci kakinya. Pokoknya harus bersih-sih-sih. Saya juga paling nggak suka kalo udah nyium bau khas kucing yang sering saya cium di rumah orang lain yang juga pemilik kucing, ada kan bau khas kucing gitu, susah juga dideskripsikan gimana baunya, pokoknya kayak bau tengik gitu lah. Sumbernya biasanya dari bekas kotoran mereka. Makanya saya setiap mulai mencium bau seperti itu langsung saya cari sumbernya di mana dan saya bersihkan saat itu juga, walaupun harusnya berdasarkan kesepakatan bersama itu tugas suami sih, tapi berhubung kalo nunggu dia suka kelamaan nunggu mood-nya untuk membersihkan datang, mendingan langsung saya kerjakan aja deh. ^^’

Oke, kembali lagi tentang merawat kucing kampung. Jadi dari enam ekor itu ada satu yang paling lama tinggal dengan kami, dan juga yang paling tua di antara yang lain, namanya Bambu. Emang sih dia baru 5 bulan tinggal bersama kami, tapi memang itu yang paling lama, soalnya saya emang baru-baru ini juga mulai memelihara kucing. Nah saya perhatiin, si Bambu ini bersih dan bulunya halusssss banget. Jadi saya ingat-ingat, pertama kali Bambu datang dulu bulunya itu kasar, warnanya butek, dan kurus kecil gitu badannya. Sekarang kok udah besar banget gini ya badannya? Mana bulunya halusss dan berkilau pula. Padahal baru juga 5 bulan saya rawat. Saya jadi mikir, berarti cara saya ngerawat dia oke juga ya sampai hasilnya bagus kayak gini, padahal dia cuma kucing kampung loh. *muji diri-sendiri ceritanya* 😆

Oleh karena itu, sekarang saya mau sharing tentang pengalaman saya ngerawat si Bambu ini. Moga-moga kalo ada yang mau ikut praktekin bisa nyampein ke saya juga aplikatif atau nggak tips saya ini kalo diterapkan ke kucing lain dengan pemilik yang lain juga.

1. Nutrisi itu emang nomor satu.

Bambu ini termasuk picky-eater, dari kecil dia emang udah milih-milih kalo soal makanan. Dia nggak suka nasi, nggak mau daging dari hewan berkaki empat, nggak akan mau nyentuh ikan asin, ogah dikasih tulang doang tanpa dagingnya, kadang suka makan tempe, dan telur cuma mau diorak-arik (kalo diceplok atau didadar nggak mau tuh dia). Favoritnya adalah ayam, jeroan ayam (hati ampela usus), dan yang pasti ikan rebus! Dan ikan rebus ini harus dari ikan yang segar. Kalo nggak segar dia nggak akan selera untuk makan, dan bakal dimakan kalo saya nggak ngasih makanan lain, itupun kelihatan banget loh kalo dia terpaksa makannya. 😆 Dan anehnya, kucing-kucing yang lain jadi ngikut selera si Bambu juga jadinya. -_-” Jadi setiap dua hari saya ke pasar untuk beli ikan, dan saya beli ikan apa tergantung apa yang tersedia di pasar. Kadang lele, kadang tongkol, kadang dencis, kadang nila, pokoknya mana yang segar tapi murah deh. *pelit* Btw, setiap hari saya harus merebus sekilo ikan untuk makanan mereka. Sekilo ikan tersebut rata-rata paling mahal sih 22 ribu. Walapun saya tahu mereka juga suka ayam dan jeroannya, saya jarang ngasih mereka makanan tersebut. Selain perkilonya lebih mahal, saya ini lebih doyan makan ayam dan suami saya doyan banget sama hati ampela, jadi mendingan itu semua buat kami lah. 😆

Saya nggak pernah ngasih makan si Bambu dan kucing kampung saya yang lainnya dengan makanan kucing yang dijual di pasaran. Alasannya, karena mereka emang nggak suka! 😆 Coba deh dikasih, nyium itu makanan aja juga mereka nggak mau tuh. Kabarnya sih kucing kampung emang nggak mau makanan instan kayak gitu, tapi kucing kakak saya yang juga kucing kampung kok mau-mau aja makan makanan instan itu ya? Padahal saya pengennya sih kucing-kucing saya mau makan makanan instan, soalnya biar kalo mereka ngeong-ngeong minta makan tinggal dikasih aja, kan nggak repot tuh nyiapinnya, nggak perlu pake acara ngerebus, tiriskan, dan dinginin ikannya dulu biar mereka nggak kepanasan kalo siap direbus ikannya langsung dimakan.

Untuk minumnya, kalo yang saya pernah baca harusnya kucing peliharaan itu dikasih air matang yang diganti setiap harinya ya. Tapi kucing-kucing saya nggak mau tuh dikasih air yang higienis, udah disiapin airnya tetap aja minumnya dari genangan air yang kotor. -_-” Moga-moga mereka tetep sehat walaupun air minumnya kurang baik.

Tapi setelah saya pikir-pikir, karena saya selalu ngasih ikan segar rebus ini kali ya makanya si Bambu ini dalam tiga bulan aja bulunya jadi halus dan badannya sebesar kucing umur di atas setahun (saya emang mulai nyadar si Bambu banyak perubahan pas dia udah tiga bulan tinggal dengan kita). Padahal kata dokter hewan umurnya belum nyampe setahun tuh.

2. Mandikan dengan rutin.

Sebisa mungkin kucing-kucing saya mandikan setiap minggu, tapi kalo lagi males bisa dalam 2-3 minggu sih. Saya mandiin pake sampo anak-anak yang biasa aja, malah saya beli yang harganya cuma 5 ribu sebotol. *pelit lagi* Dan saya kalo mandiin mereka itu maunya borongan, semua dimandikan hari itu juga biar sekalian bersih semua hari itu juga. Walaupun seringnya sia-sia juga mandiin mereka, habis dimandiin langsung guling-guling di tanah lagi sih. :-/ Nah awalnya saya selalu mandiin mereka pake air dingin, dan saya baruuu tahu bulan lalu kalo ternyata mandiin kucing itu harus pake air hangat. Pantesan pas dimandiin pake air dingin mereka sampe meronta-ronta gitu, pas pake air hangat adem ayem aja tuh mereka. :mrgreen: Setelah dimandiin idealnya sih dikeringin pake hairdryer ya, tapi akhir-akhir ini kucing-kucing saya nggak mau lagi dikeringin bulunya pake hairdryer. Jadi setelah dihandukin terus mereka jilat-jilat sendiri cepet kering juga kok ternyata. Oh ya setelah mandi saya juga bersihkan kuping mereka pakai cotton bud dan memotong kuku mereka. Tapi kadang nggak saya potong juga supaya mereka bisa manjat-manjat atau untuk pertahanan diri juga.

3. Bersihkan bagian belakang.

Saya selalu ngecek bagian anus mereka, kalo ada sisa kotorannya akan langsung saya bersihkan pakai tisu basah. Soalnya bau khas kucing yang nggak saya suka itu seringnya muncul dari bekas kotorannya yang mengering itu. Kalo masih ada bekasnya terus mereka main-main di dalam rumah kan bisa nempel di perangkat rumah yang mereka duduki, seperti kasur misalnya. Jadi saya emang termasuk rajin ngecek bagian belakang mereka.

4. Sediakan tempat buang kotoran di dalam rumah.

Kita kan nggak ngerti kapan mereka mau pipis atau pup, mereka juga nggak bisa bilang ke kita pas mereka lagi pengen buang hajat. Soalnya saya pernah dipipisin sama si Bambu sih pas saya lagi tidur. 😐 Saya sampe bela-belain beli pasir zeolit biar lebih murah dan bisa dicuci ulang. Untuk baknya pake baskom aja harga 10 ribu. *lagi-lagi pelit* Tapiii emang repot banget ya tiap hari harus dibuang kotorannya, dicuci pasirnya, direndam dengan desinfektan, dan dijemur sampai kering. Kadang malesss banget bawaannya, tapi kalo nggak dibersihin pasti bakal tercium bau khas kucing yang saya nggak suka itu di seluruh penjuru rumah. Untung kucing saya cuma kucing kampung, jadi akhirnya pas lagi males saya bisa pindahkan dulu kasur kardus mereka supaya bobo di luar rumah biar mereka buang kotoran langsung di tanah di luar rumah. *ujung-ujungnya karena keenakan nggak perlu nyuci pasir jadinya kasur kardusnya resmi juga bertengger di depan pintu masuk rumah* *katanya nganggap kucing bagian dari keluarga* *tapi tetep boleh main di dalam rumah kok* Sebenarnya kucing itu bisa dilatih untuk buang kotoran di kamar mandi sih, soalnya kucing pasien suami saya seperti itu jadi dia tinggal nyiram aja. Tapi saya aja yang malas ngelatihnya. :mrgreen:

5. Pakaikan kalung antikutu.

Emang ampuh banget ini kalung menurut saya. Saran saya, beli kalung yang bisa tahan sampai di atas 6 bulan, biar hemat. 😆 Saya pernah dibeliin sama Kakak saya di Ace Hardware yang cuma tahan dua bulan, tapi wanginya lebih enak sih, dan lebih kuat juga. Cuma harganya rada lumayan ya untuk cuma dipakai per dwiwulan. Akhirnya saya beli yang harganya nggak jauh beda tapi bisa tahan sampai 7 bulan. Tapi yang saya beli ini gampang lepas ternyata, mungkin bergantung mereknya juga kali ya.

6. Nggak usah kasih mainan bagus.

Saya pernah beliin mainan yang bagusan dikit buat kucing-kucing saya, idih dimainin juga nggak tuh. Ternyata kucing kampung mainannya murah dan gampang, rumput yang bergoyang aja dimainin juga tuh. Lari-lari ke sana kemari juga termasuk hiburan bagi mereka.

7. Kasih obat kalo diare.

Kata dokter hewan di daerah saya, kalo kucing diare nggak apa dikasih obat diare untuk manusia tapi dosisnya diperkecil aja. Kata beliau sih toh obat-obat untuk manusia itu awalnya juga diuji coba ke binatang, jadi harusnya cocok-cocok aja. Saya pikir ada benarnya juga, karena saya pernah beli obat diare khusus kucing, saya lihat kandungannya ternyata lazim digunakan ke manusia untuk kasus yang sama.

8. Kurangi bau mulutnya.

Sejujurnya ini yang masih susah saya cari solusinya gimana. Berhubung saya dokter gigi, jadi saya cukup perhatian ngelihat kondisi rongga mulutnya ya. Tapiii ini kucing susaaah banget digosokin giginya. Mana ada karang gigi di bagian gigi gerahamnya pula itu. Nggak mungkin saya pakai alat skeling dari praktek untuk bersihin karang giginya kan. Padahal mulutnya bau amis bangeeet, apalagi kalo pas nguap wiiih kecium banget itu baunya. O_o Saya sampai beli obat kumur khusus yang bisa dicampur ke air minumnya, tapiii minum air yang saya sediain aja mereka ogah. Jadi gimana dong???

9. Yang terpenting, rajinlah mengelusnya.

Saya yakin kalo kucing itu tahu kalo kita sayang dengan dia. Saya ngerasain sendiri bedanya antara kucing-kucing yang saya kasih makan aja dengan yang juga rajin saya elus-elus dan manja-manjakan. Kalo yang cuma dikasih makan itu jarang yang mendengkur saat di dekat kita, dan setahu saya (cmiiw) kalo kucing mendengkur saat di dekat kita itu berarti dia ngerasa nyaman dengan kita. Dan menurut saya, semakin rajin kita elus dia kok rasanya semakin halus aja bulunya ya. Atau cuma perasaan saya aja kali ya?

Advertisements

4 thoughts on “Merawat Kucing Kampung

  1. Felicity says:

    Saya nggak berani megang binatang, termasuk kucing….. seneng litanya aja… Baca postingan ini bias kebayang gimana telaten dan perhatiannya dirimu, beruntunglah para kucing2x itu 🙂

    • arinidm says:

      Ini berhubung punya suami pecinta binatang Mbak hehehe. Tp senengnya punya peliharaan itu tiap kita pulang ada yg nyambut, tiap kita lg santai ada yg deketin minta perhatian, seneng aja bawaannya jdnya hihi 😀

      • Felicity says:

        Wah ngebayainnya aja kayaknya asik ya. Banyak yang menyarankan saya dan suami buat memelihara kucing atau anjing… Jelas saya tolak, wong ngga berani megangnya. Kasihan juga sih karena kita sama2x sering lama meninggalkan rumah karena pekerjaan, nanti mereka malah terlantar atau malah ngerepotin orang lain jadinya. Biasanya sih kucing2x tetangga yang main2x ke rumah kita, saya lihat dari jauh aja…. Kadang2x juga ada rusa liar ke kebun dari hutan di sebelah rumah.

        • arinidm says:

          Btw Mbak jd keinget kalo di Norway itu kalo nggak salah fasilitas kesehatan gratis ya? Kalo untuk hewan gimana Mbak? Apa kalo kita bawa hewan kita berobat ke dokter hewan ditarik biaya yg besar gitu atau gmn Mbak? *penasaran*

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s