Rasanya Nggak Punya Anak Itu..

Awal-awalnya…

– Nyetok test pack agak banyak di rumah. Dikit-dikit suka test pack, telat dikit langsung test pack. Tiap keluar garis satu atau negatif tetap ngerasa cuek sok kuat karena udah feeling juga ini bakal negatif, tapiii dalam hati kecewa juga siiih.

– Pas dapat kabar teman dekat yang nikah setelah kita tapi hamil duluan, jujur saya seneeeng banget dengarnya, tapi setelah itu kepikiran dan meratap dalam hati: Huhuhu, aku kapan yaaa??? πŸ˜₯

– Suka dituduh belum punya anak karena sengaja nunda. Padahal sueeeer, saya belum pernah pakai alat kontrasepsi apapun loooh. Kecuali jaman gadis dulu pernah diresepin obat KB sih ma dokter kandungan karena menstruasi saya suka nggak teratur.

– Kalau saya dan suami nginap di hotel harus selalu nunjukin Buku Nikah biar nggak disangka pasangan ilegal. Jadi Buku Nikah itu selalu saya bawa di tas saya loh. Selalu. 😎

– Pernah dibilang ma seseorang-yang dikenal kalo ngomong suka terserah dia aja nggak pernah mikir perasaan orang lain dan suka ngerasa nggak bersalah tiap nyakitin hati orang-dengan kalimat kurang lebih seperti ini: “Pantaslah belum punya anak, gendong bayi aja nggak bisa.” Entah di mana korelasinya coba? Latar belakangnya, saya itu emang paling males gendong-gendong atau cium-cium anak orang, kecuali keponakan sendiri atau anak sahabat sendiri ya. Saya nggak mau ambil resiko kalau secara nggak sengaja terjadi apa-apa sama anak tersebut ketika anak itu lagi di tangan saya, terjatuh gitu misalnya. Selain itu mencegah penularan penyakit juga kan. Naaah, jadi kalimat tersebut terlontar saat orang tersebut menyuruh saya menggendong cucunya yang baru lahir dan saya menolak dengan bilang kalau saya nggak berani. Padahal maksud saya baik ya, tapi ah sudahlah, ternyata nggak semua orang bakal ngerti. ~> Btw suami saya pas saya ceritain tentang ini langsung kebawa emosi dia. Tapi untuuung dia nggak ada di TKP. Nggak kebayang ma saya dia bakal balas ucapan orang tersebut dengan kalimat apa. 😐

– Selaluuuuu direkomendasiin untuk makan ini, makan itu, berobat ke sini, berobat ke situ, coba obat ini, coba obat itu, pijit di sini, pijit di situ. Mulai dari medis, alternatif, herbal, kimiawi, sampeee disuruh ke dukun segala! Tapiii, untuk yang satu ini saya dengan tegas berprinsip tidak akan mengikuti rekomendasi apapun kalo sayanya sendiri tidak yakin untuk melakukannya. Saya berprinsip, ini tubuh tubuh saya, segala yang masuk ke tubuh saya di kemudian hari toh saya sendiri yang merasakan akibatnya, yang menyarankan juga belum tentu mau bertanggung jawab dengan sarannya, sementara kalau saya sendiri yang memutuskan sesuatu tentu saya sudah mempertimbangkan untuk bertanggung jawab dengan pilihan saya kan. Tapi setiap saran yang masuk selalu saya dengarkan kok.

– Suka disuruh melakukan hal-hal yang sesuai mitos orang jaman dulu biar cepat hamil, sepertiii minta diinjak kaki sama ibu hamil. πŸ˜• Tapi kalau saya sih mending ngikutin yang seperti disaranin Ustad Yusuf Mansur ajalah, baca shalawat tiap ngelihat anak orang lain aja. Kalopun nggak dapat anaknya minimal bisa dapat pahala dari bacaan shalawatnya kan. Kalo minta injak kaki? Anaknya juga belum tentu dapat tapi sakitnya udah pasti! πŸ˜†

– Tiap ngelihat foto-foto anak-anak teman bawaannya suka gimanaaa gitu. Gemes ngelihat anaknya yang lucu iya, tapi sedih dalam hati juga iya, sok-sok kuat dan cuek iya juga, tapi berusaha tetap sabar dan nggak iri juga iya, tapi iri dikit iya juga. Campur aduk deh pokoknya.

– Suka divonis nggak punya anak karena kurang usaha. Iya siiih kami usahanya emang masih belum maksimal, atau kalo ada yang bilang kami nggak ada usaha sama sekali ya silahkan ajalah kami terima-terima aja. Tapi masalahnya setiap usaha yang perlu dilakukan itu seringnya berbanding lurus dengan biaya yang perlu dikeluarkan. Kebetulan saat ini kami belum bisa fokus nyisihin dana untuk rutin konsul ke dokter kandungan. Soalnya berhubung dokter kandungan terdekat ada di kota sebelah, dan untuk perjalanan balik di hari yang sama kurang memungkinkan menimbang masalah keamanan perjalanan, jadi kalo untuk konsul aja kami nggak hanya mikirin biaya berobat tapi juga harus nyiapin biaya transportasi, akomodasi untuk menginap, dan konsumsi juga. Situ yang bilang kami kurang usaha mau bayarin nggak??? :mrgreen: ~> Moga-moga kalo segala kewajiban udah tuntas terselesaikan kami bisa fokus untuk yang satu ini. Sebenernya bisa aja sih minta bantuan dana dari orangtua, tapi masa masalah anak gini dibantu juga sama orang tua? Malu juga lah. Kalau yang berhubungan dengan pendidikan barulah saya minta bantuan orang tua. Maksudnya pendidikan saya ya, bukan pendidikan anak saya kelak.

– Sering dianggap nggak banyak yang perlu diurus karena nggak perlu dipusingkan untuk sibuk ngurusin anak. Lah berarti suami nggak perlu diurus apa ya? 😐

– Mulai merasa sedikit menjauh dengan sahabat-sahabat yang sudah memiliki anak. Soalnya bahan pembicaraan pastinya udah seputar anak juga sih, jadi kita yang belum punya anak juga nggak bisa kasih komentar yang benar dan tepat juga, hehehe. Tapi kalo ngebahas kabar-kabar orang lain (udaaah, bilang aja terus terang ngegosipin orang!) mungkin masih nyambung kayaknya. πŸ˜†

Lama-lama…

– Udah nggak ada beli-beli test pack lagi, udah nggak mau ngetest-ngetest lagi. Pokoknya udah males deh. Stok test pack di rumah pun jadi dianggurin sampai nggak nyangka ternyata udah kadaluarsa aja. Daripada stres sendiri mikirin nggak hamil-hamil mendingan mikirin rencana lain ke depannya aja deh.

– Menganggap kalo perasaan yang ‘gimana gitu’ tiap denger kabar ada teman yang hamil atau ngelihat foto-foto anak-anak temen itu manusiawi kok. Saya mikirnya gini aja, gimana dengan perasaan teman saya yang lain yang belum menikah melihat foto-foto saya dengan suami, atau perasaan orang yang sulit punya anak kedua melihat orang lain yang lebih gampang punya anak banyak tanpa diprogram? Saya rasa semua perasaan itu manusiawi, nggak usah disangkal juga, tapi nggak perlu ditunjukin dengan penuh ratapan dan kesedihan mendalam juga sih ke khalayak ramai.

– Semakin menebalkan kuping dengan segala komentar negatif. Anggap angin lalu aja. Yang penting bukan suami sendiri yang komen kok.

– Mulai berdiskusi tentang arah keluarga kecil kami jika memang sudah takdirnya ternyata kami tidak dikaruniai seorang anak. Alhamdulillah, saya punya suami yang sama sekali tidak mempermasalahkan kalau terjadi kemungkinan terburuk kami tidak punya anak. Yang paling penting hubungan kami berdua tetap kokoh.

– Merenungi bahwa memang benar anak itu adalah titipan-Nya, dan hanya Allah berikan kepada orang yang Ia percaya bisa menerima amanah tersebut, karena kelak kan bakal dipertanggungjawabkan. Kadang saya sering berpikir, di zaman sekarang ini jika kami dipercayakan seorang anak saja apa kami bisa membentuknya menjadi anak sholeh/ah, apa kami bisa betul-betul menjaganya, apa kami bisa jadi orang tua yang baik untuk dia, apa kami bisa membuat dia bangga punya orang tua seperti kami, dan pertanyaan ‘apa kami bisa’ lainnya. Mungkin Allah tahu saat ini kami belum bisa dapat kepercayaan-Nya mengemban amanah berat tersebut karena mungkin kami belum bisa jadi orang tua yang ‘bisa’ itu kali ya.

Intinya…

– Walaupun saya dan suami sampai saat ini belum punya anak tapi masih banyak hal lain yang perlu saya syukuri. Seperti saya yang harusnya sangat bersyukur memiliki orang tua dan mertua yang sama sekali tidak mempermasalahkan kami yang belum bisa memberi mereka cucu. Apalagi ibu mertua saya yang selalu menguatkan saya untuk tidak perlu terlalu memikirkan masalah anak, padahal suami saya masih menjadi satu-satunya anak yang sudah menikah di keluarganya dan harusnya dari kamilah mereka mengharapkan cucu pertama. Kurang bersyukur apa lagi coba? Di saat orang lain punya masalah sendiri dengan mertua perihal anak ini, saya alhamdulillah akur-akur saja dengan mertua saya.

– Sebagai pasangan yang belum mempunyai anak, carilah role model dari yang belum punya anak juga tapi bisa mempertahankan rumah tangganya sampai tua. Panutan kami berdua berasal dari beberapa saudara dari keluarga besar suami yang juga tidak memiliki anak tapi tetap langgeng sampai kini, salah satunya adalah Inyik (kakek). Inyik yang menikah dengan Nenek yang asli orang Jerman walaupun nggak punya anak tapi terasa sekali kekokohan pernikahan mereka. Mereka ke mana-mana selalu berdua, dan walau tanpa kata-kata gombal tapi entah kenapa bagi kami terasa sekali keromantisan keduanya. Jadi bisa dibayangkan betapa berubahnya dunia Inyik saat tahun lalu Nenek berpulang duluan kehadapan-Nya. Oke, mungkin ada yang menganggap karena Nenek orang Barat jadi memang pola pikir mereka sudah jauh lebih terbuka mengenai ketiadaan anak ini. Tapi, kami juga punya panutan lain yang keduanya asli Indonesia, seperti salah satu Tante dan Om suami. Dan sama seperti Inyik dan Nenek, saya juga suka sekali melihat mereka yang ke mana-mana selalu berdua. Saya harap kami juga bisa seperti mereka kelak jika ternyata kami tidak dianugrahi keturunan.

– Orang lain hanya bisa berkomentar tapi tetap yang mengetahui keadaan keluarga kita adalah kita sendiri dan suami kita. Selama kita berdua seprinsip, sepengertian, dan sepemahaman, kalau kita berduanya asik-asik aja ngapain orang yang sibuk juga kan? πŸ˜‰

Advertisements

13 thoughts on “Rasanya Nggak Punya Anak Itu..

  1. Felicity says:

    Hehe…. toss dulu…. Paling sebel kalau orang melihat yang ngga punya anak itu dengan pandangan kasihan…. Padahal kita ngga butuh dikasihani dan asik2x aja…. Dikasih syukur nggak dikasih ya disyukuri sambil terus berdoa … πŸ™‚

    • arinidm says:

      Aaaah iyaaaa bener banget Mbak, emang paling sebel kalo berasa dikasihani gitu pas orang tahu kita belum punya anak, lupa nulis poin itu di atas πŸ˜€ Seringnya tekanan sosial itu yg memperkeruh keadaan ya Mbak. Toss balik Mbak πŸ˜€

  2. vish says:

    Ceritanya mirip dg a pa yg aku alami. Sedih banget saat sdh berusaha bertahun tahun sampai akhirnya kami memutuskan untuk menjalani bayi tabung Dan menerima kenyataan kemungkinan berhasilnya kecil, kalaupun berhasil Ada kemungkinan anak kamu cacat karna kondisi suamiku azospermia dg mikrodelesi kromosom y b Dan c

    • arinidm says:

      Hai Mbak. Kalo saya dan suami sekarang lebih nyantai Mbak, punya anak alhamdulillah nggak punya juga tetep alhamdulillah, yang penting berdua selalu akur sampe maut memisahkan. Tuhan pasti tau apa yang terbaik buat hambaNya. 😊 Tapi tetep semangat ya Mbak, walopun ada kemungkinan cacat, tapi ada kemungkinan juga normal Mbak. Nggak ada yang nggak mungkin kalo bagi Tuhan, yang penting kita tetep meminta padaNya Mbak. πŸ’ͺ

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s