Saat Bambu Melahirkan

24 November 2014

Saat itu saya agak kurang lelap tertidur dan sedikit-sedikit terbangun. Setiap terbangun saya perhatiin si Bambu ntah kenapa bawaannya rada manja, bolak-balik ganti posisi tidur antara deket saya atau deket suami, malah sampai nemplok di pipi saya segala. Saya awalnya sih mikir mungkin dia kangen sama kami karena sebelumnya saya dan suami pergi keluar kota selama 3 hari dan kebetulan ini pertama kalinya juga kami agak lama jauh dari dia.

Saat saya sudah selesai sholat Subuh dan mau nyetrika,Β nggak sengaja saya lihat ada cairan di lantai. Saya pikir awalnya Bambu pipis lagi di rumah, tapi saya lihat kok cairannya kayak tetesan ya. Saya seka pakai tisu dan saya coba cium baunya, tidak ada bau pesing. Lalu tiba-tiba saya mikir apa jangan-jangan ini ketuban?

Saat itu juga suami yang kebetulan lagi ngelus Bambu langsung nyadar kalau si Bambu lagi ngeden, dan kami langsung lihat ke arah bagian belakang, dan ternyata ada gambaran mulut anak kucing nongol keluar! Sontak kami berdua langsung heboh! Suami langsung nyari kardus, saya sibuk nyari baju bekas untuk alas. Maksudnya biar si Bambu melahirkan di dalam kardus aja, manatau dia butuh privasi dan nggak mau kami lihatin. Yaelaaah ternyata si Bambu maunya nempel terus dengan kami. Jadilah kami gantian mangkuin, ngelus-ngelus, mijit-mijitin selama dia ngeong-ngeong ngalamin kontraksi.

Jam 5 pagi, keluarlah anaknya yang pertama. Waaah ini beneran baru pertama kalinya saya ngelihat dengan mata kepala saya sendiri proses persalinan kucing itu seperti apa, sampai saya mau nangis saking terharunya. πŸ˜₯ *iya saya lebay emang* Saya masih lanjut mangkuin dan mijit-mijitin si Bambu, berharap anak berikutnya segera keluar juga, karena saat saya coba raba perutnya saya merasa anak berikutnya posisinya sudah berada di bawah. Tapi ditunggu-tunggu kok nggak keluar juga ya??? Suami yang mau persiapan kerja langsung nyerah nggak ngikutin siaran langsung lagi, jadilah saya sendirian nemenin Bambu nunggu anak berikutnya keluar, dengan tetap setia mengelus-elus dia juga.

Akhirnyaaa, setelah Bambu berjuang sambil mengeong-ngeong, anak kedua keluar jugaaa, di jam 6 lewat menjelang setengah 7! *lama bener prosesnya yaaa Bu!* Saya coba raba lagi perutnya mencoba menerka ada berapa lagi anak yang masih ada di dalam, saya merasa ada satu tapi posisinya masih di perut bagian tengah. *udah kayak bidan kucing aja ni saya* Saya jadi berpikir jangan-jangan anaknya ada 4 lagi, karena di pikiran saya anak yang ketiga udah di posisi bawah. Karena takut anak yang baru lahir kedinginan di lantai,Β  ditambah baju saya juga udah kotor kena darah, saya pindahkan kedua anaknya dan juga Bambu ke dalam kardus. Lalu saya tungguin lagi sambil tetap sesekali mengelus-elus Bambu (soalnya rada susah ngelus setelah Bambu dimasukin dalam kardus, yang penting tangan saya tetep nempel aja ke badan dia), sampai nggak terasa ternyata saya ketiduran coba. -_-”

Pas saya terbangun, eeeh di dalam kardus si Bambu lagi ngeluarin anaknya yang ketiga. Mungkin karena udah anak ketiga prosesnya nggak sesulit yang sebelumnya kali ya, jadi si Bambu udah nggak ngeong-ngeong lagi. *untung saya kebangun* Dan pas saya lihat jam ternyata udah jam 8 aja! *antara satu anak ke anak berikutnya lama juga yaaa keluarnya* Saya coba raba lagi perut Bambu dan setelah rada sok tau ngecek sana-sini akhirnya saya berkesimpulan rasanya udah keluar semua anaknya. Huaaa seketika saya langsung heboh sendiri. Saya langsung muji-muji Bambu dengan mata berkaca-kaca sambil berkali-kali bilang, “Bambu ibu hebaaaat!!!” saking kagumnya saya ngelihat perjuangan persalinan Bambu dan gimana bertanggung jawabnya dia mengurus anak-anaknya yang baru lahir. Beneran, sumpah saya kagum dan terharu! πŸ˜† Dan yang pasti saya senaaang sekali.

Saya namakan ketiga anak kucing tersebut : Milky, Pony, dan Goldy. Dua jantan, satu betina. πŸ™‚

Nyusu perdana setelah lahir semua, si Bambu kelihatan capek kayaknya yaaa

Nyusu perdana setelah lahir semua, si Bambu kelihatan capek kayaknya yaaa

Yang paling atas Pony, di bawahnya Milky, sementara yang coklat semua itu Goldy :-)

Yang paling atas Pony, di bawahnya Milky, sementara yang coklat semua itu Goldy πŸ™‚

Bobo terussss

Bobo terussss

Lucuuuk :-*

Lucuuuk :-*

Awalnya, saya biarkan Bambu dan anak-anak tetap di dalam kardus. Tapi lucunya si Bambu ini, pas saya lagi duduk nonton TV, dia bawa juga anaknya satu-satu bergantian ke pangkuan saya. Mungkin mau ngenalin anaknya ke saya kali ya?? :mrgreen: Dan yang lebih lucu lagi setiap saya dan suami tidur dia suka bawa anaknya ke deket kami coba, sampai pas kebangun kami sering kaget kok anak-anak udah pada di sebelah kami aja, takutnya kan kegencet. Suami sampai mikir, apa ini mungkin tandanya dia sayang banget dengan kami ya (iya Buuu, kami juga sayaaang banget sama Bambu :-* ), atau mungkin juga karena si Bambu biasa tidur dengan kami di kasur, jadi dia juga mau ikut tidur bareng, tapi nggak mau ninggalin anaknya juga di kardus jadi anaknya dibawa sekalian deh. πŸ˜† Jadilah saya bikin tempat tidur khusus mereka dari kardus yang saya letakkan di atas kasur biar kami semua bisa tidur bareng-bareng. Tapi si Bambu ini tetep yaaa, walo udah sekasur ntah kenapa tiap saya tidur lagi-lagi anaknya dibawa juga ke sebelah saya, padahal udah sedeket itu coba, apa mungkin kurang deket ya Bu??? πŸ˜†

Jadinya semua pada bobo di kasur deh :lol:

Semua pada bobo di kasur deh, hihi

Btw saya baru saja kehilangan Pony yang mendadak mati kemarin. Sediiih banget rasanya 😦 , tapi saya bersyukur yang lain masih sehat dan montok. Semoga Milky dan Goldy tetap sehat dan bahagia hidup bersama kami supaya bisa jadi ladang pahala dan bernilai ibadah juga buat kami, aamiin..

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s