Bambu

Sebenarnya saya nggak begitu tertarik untuk memelihara kucing, tapi kucing yang satu ini berhasil merebut hati saya..

**

Suatu hari saya mendengar ada suara kucing mengeong tanpa henti di sekitar rumah. Saat saya telusuri asal suara, ternyata saya menemukan ada seekor anak kucing yang kejepit di pagar bambu rumah kami. Awalnya dia ketakutan saat melihat saya, tapi saya coba dekati dia perlahan-lahan, sampai akhirnya saya coba mengelus dia dan dia pun jadi tenang. Saya pun segera melapor ke suami untuk membantu kucing tersebut, tapi ternyata saking ketakutannya dia melihat suami akhirnya dia malah bisa sendiri melepaskan diri dari jepitan pagar bambu. πŸ˜†

Singkat cerita, tiba-tiba dia udah nongkrong aja terus di rumah. Karena itu akhirnya saya putuskan untuk mengadopsi dia, dengan persetujuan suami pastinya. Mengingat sejarahnya, saya namakan dia dengan nama : Bambu.

Pasfoto si Bambu :-D

Pasfoto si Bambu πŸ˜€

Saya merasa dengan si Bambu inilah saya pertama kali ngerasain yang namanya ikatan emosional dengan hewan peliharaan. Saya bener-bener sayaaaaang banget sama dia. Walaupun Bambu hanya kucing kampung, saya benar-benar serius merawatnya. Saya rutin memandikan setiap minggu, saya bela-belain ngerebus ikan untuk makanannya setiap hari, dua kali sehari, satu ekor setiap makan. Bahkan dokter hewan yang ngevaksin Bambu sampai bilang untuk ukuran kucing lokal si Bambu ini terawat sekali, dan membuat saya bangga juga mendengar pujian beliau. πŸ˜† Nggak heran juga sih dokter sampai bilang gitu, soalnya karena nutrisinya tercukupi, bulu si Bambu ini halusss benerrr. Dua ekor ikan per hari soalnya. πŸ˜† Si Bambu ini juga termasuk picky-eater, dari kecil maunya cuma makan ikan, dan sesekali ayam (bahkan nasi pun nggak doyan dia), dan dari pengamatan saya walo selapar apapun dia nggak bakal makan kalo nggak sesuai dengan selera dia. Ini membuat saya lega juga karena saya jadi yakin dia nggak bakalan makan tikus. XDΒ Tapi dari yang saya perhatiin, Bambu ini kayaknya termasuk kucing yang lebih bersihan daripada kucing kampung yang lain. Kayaknya dia lebih telaten gitu membersihkan dirinya sendiri. Atau mungkin cuma perasaan saya aja kali ya. :mrgreen:

Saya ngerasa Bambu juga sayang sama saya dan suami. Kalau saya atau suami ke WC, dia pasti ngeong-ngeong nyariin. Malah dia suka masuk dan nungguin saya di dalam WC. Atau nungguin di depan pintu kalau saya atau suami sedang mandi. Atau setiap kami bentang sajadah untuk sholat dia langsung pasang posisi rebahan di atas sajadah dan nggak mau pindah sampai kami selesai sholat. -_-” Tapi walo gimanapun, setiap saya pangku dan dia natap saya, aduh rasanya meleleh saya dibuatnya. πŸ™‚ Dia juga selalu tidur sama kami. Pernah beberapa kali dia pergi main dan nggak pulang, saya bawaannya khawatiiiiir banget, walaupun suami udah menenangkan kalau besok dia bakal pulang sendiri kok. Dan saat besoknya ada yang ngeong-ngeong di depan pintu rumah, nggak tergambarkan betapa bahagianya saya ngelihat dia pulang. Pernah suatu saat saya dan suami sedang ngobrol dan nggak sengaja terceplos kalimat kalau suatu saat Bambu nggak ada lagi, membayangkannya saja membuat kami berdua tiba-tiba sedih. 😦

Tapi ada kalanya juga saya kesel dengan tingkah lakunya sampai saya omelin panjang kali lebar, walaupun saya sadar juga sih dia sendiri ntah ngerti ntah nggak apa yang saya bilang. πŸ˜€ Tapi walau udah diomelin sepanjang apapun, dia tetap setia dengan saya. Saking setianya, saya pernah sampai dipipisin sama dia pas saya lagi tidur. Maksudnya ngebangunin saya Subuh mungkin kali ya. πŸ˜†

Saya kadang ngerasa saya terlalu berlebihan untuk mikirin dan nyiapin keperluan si Bambu, tapi suami saya alhamdulillah selalu mengingatkan saya kalau apa yang kami lakukan ini, memberi tempat tinggal dan makanan kepada binatang, anggap saja sebagai sedekah dan moga-moga termasuk ibadah. Itulah sebabnya ketika kemudian ada induk kucing yang baru melahirkan dan entah kenapa membawa tiga ekor anak-anaknya ke rumah kami, suami langsung menampung dan menyuruh saya juga memberi mereka makan. Awalnya saya agak berat menerima kucing lain selain Bambu, saya merasa tidak bisa membagi hati. Tapi lambat laun saya bisa menerima kucing yang lain. Kadang kalau mereka berantem nggak selamanya saya membela Bambu, kalau Bambu yang salah ya saya tepok juga dia. 😳 Tapi teteup, karena Bambu cinta pertama saya, kadang jatah ikan Bambu saya lebihkan dikit dari kucing yang lain, hihihi. *iya ternyata saya emang pilih kasih juga*

Btw, saya yakin kalau memang kucing sendiri yang memilih siapa majikannya. Terbukti semua kucing yang ada di rumah kami memilih sendiri untuk tinggal di tempat kami. πŸ™‚

Balik lagi ke si Bambu. Sekarang Bambu sudah jadi ibu, dia baru saja melahirkan hari Senin yang lalu. Dan saat dia melahirkan itulah saya juga makin ngerasa kalau dia sayang sama saya karena dia melibatkan saya di proses persalinannya. Memang kedengarannya aneh, tapi dia ternyata minta dukungan saya! Saya berasa baru dapat cucu jadinya dengan kelahiran anak-anak si Bambu. πŸ˜†

Dan total kucing di rumah kami kini jadi 8 ekor deh jadinya. Tapi Bambu selalu dan akan mendapat tempat pertama di hati saya.

Lagi mikirin apa sih Bu???

Lagi mikirin apa sih Bu???

Saya nggak pernah nyangka kalau saya ternyata bisa juga merasakan suatu ikatan yang sangat kuat dengan hewan peliharaan sampai saya menganggapnya termasuk anggota keluarga. Saya dan suami juga sudah berkomitmen jika suatu saat nanti kami memutuskan pindah dari rumah sekarang kami akan turut membawa Bambu serta. Dulu padahal setiap saya nonton Dog Whisperer atau Cesar to the Rescue saya sering mikir, ih kok orang bule ini sebegitunya banget ya sama binatang peliharaannya. Eh ternyata kejadian sendiri tuh sama saya. πŸ˜†

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s