Belanja di Lazada

Saya itu kalau mau beli barang pasti harus banyak pertimbangan. Harus dipikir-pikir dulu, dibanding-bandingin dulu sama barang lain yang sejenis, pokoknya harus dilihat dulu lama-lama deh tu barang baru bakal diambil buat dibeli. Kalau diburu-buru, setelah dibeli pasti bawaannya suka nyesel deh. Jadi saya paling nggak suka kalau saya disuruh cepet-pilih-dan-langsung-ambil-barangnya pas lagi asyik nongkrong di satu tempat saat mau beli sesuatu. Dan saya lebih suka beli barang yang udah dicantumin harganya dengan jelas. Kalo harus pake acara tawar-menawar dulu saya bawaanya udah males duluan, soalnya saya nggak pinter nawar sih. Daripada sakit hati udah nawar rupanya barang tersebut masih lebih mahal daripada toko yang lain, lebih baik yang emang udah lebih mahalan dari awalnya aja deh, tapi mahal dikit aja ya. 😆

Nah, semenjak saya tinggal di daerah (cukup) terpencil, saya sempat agak kesulitan tiap mau membeli suatu barang yang saya inginkan secara spesifik. Namanya juga di dusun ya jadi pilihan barang yang tersedia cukup terbatas. Ditambah kalau di sini itu kita nggak bisa iseng-iseng nanya-nanya harga, karena kalo bertanya berarti dianggap akan jadi mengambil barang tersebut. Jadi kalau bener-bener nggak akan pasti saya beli itu barang, saya nggak akan nanya-nanya harga deh. Padahal kadang saya kan perlu juga survei harga biar saya bisa nabung dulu kalau suatu saat saya perlu barang tersebut.

Sampai suatu hari saya nggak sengaja ketemu satu online store dan mencoba belanja di sana. Wah sekalinya belanja dan barangnya sampai dengan selamat, jadi keranjingan deh belanja online. Beli baju, beli jilbab, beli peralatan dapur, bahkan beli bahan kedokteran gigi untuk di praktek pun juga secara online. Kalo belanja online itu kita bisa bandingin satu merk dengan merk lain, ngebandingin harganya, bisa googling dulu review tiap barang mana yang recommended, pokoknya bisa take time dulu deh baru putuskan beli yang mana. Kalo rata-rata orang suka window shopping di mall, kalo saya sih lebih suka window shopping di online store, hihihi. Lagian di dusun juga nggak ada mall sih, mau window shopping di mana coba, masa di sungai. 😆

Nah, asal-muasal saya bisa nyantol di Lazada.co.id ini saya lupa juga gimana ceritanya. Pokoknya tiba-tiba nyantol aja di website-nya dan jadi sering window shopping di sana. 😆 Sampai akhirnya suatu hari tablet saya yang baru berumur 3 tahun itu mulai nggak bisa dipakai lagi. Awalnya sih nggak kepikiran mau beli tablet baru ya, soalnya kami mau fokus nabung lagi gara-gara kemarin sempat buanyaaak banget pengeluaran, tapi lama-lama kok jadi mati gaya juga nih saya ga bisa kepoin temen-temen saya di Path dan Instagram, hahahaha. Tapi ya gitu, tetep nggak berani bilang sama suami pengen minta dibeliin tablet baru. 😳 Jadinya untuk pemuas nafsu dan penenang jiwa saya window shopping aja deh di Lazada. 😆 Eeeh gara-gara ini jadinya naksir berat sama Acer Iconia W4-820. Tapi harganya 5 juta euy, beraaat rasanya sekarang beli tablet seharga segitu. Maklum, tablet saya yang lama gratis sih hasil lungsuran Mas saya yang udah bosen pake G-Tab-nya karena udah punya G-Note baru, hihihi. Ini nih untungnya punya abang yang suka pake gadget bagus, jadi saya ikutan kecipratan barang bagusnya juga walaupun udah bekas. 🙄 Tapi sekarang masa kejayaan saya udah lewat nih, seiring bertambah besarnya keponakan saya, sekarang Mama-nya ponakan saya-lah (alias kakak saya) yang selalu dapat barang lungsuran yang bagus-bagus, maksudnya demi menyenangkan hati ponakan karena kan ujung-ujungnya ponakan saya juga yang make. *dadah-dadah sama gadget lungsuran*

Nah pas lagi window shopping itu, tiba-tiba mata saya tertujulah pada Acer Iconia A1-811. Harganya saat itu di Lazada lagi diskon 30% dari 3 juta jadi 2 juta (diskon sejuta boook). Awalnya ya cuma nganggap sekedar info lewat aja sih, eeeh tapi lama-lama kok kepikiran terus yaaa karena 2 juta masih dalam hitungan budget yang wajar untuk dihabiskan saat ini. 🙄 Jadilah saya googling-googling tentang tablet yang satu ini dibandingkan dengan yang lain dengan harga yang sama. Laaah makin di-googling kok review-nya ternyata banyak yang positif. Terus makin dilihat-lihat di Youtube juga saya jadi makin sukaaa sama barang yang satu ini. Setelah bilang ke suami, alhamdulillah ternyata dikasih izin buat beli, mungkin karena pake acara bilang kan sebagai hadiah ultah pernikahan yang kebetulan jatuh di bulan April ini, hahahaha. Tapi maaf ya Bang, istrinya nggak ngasih kado balik. :mrgreen:

Awalnya sempet ragu juga ya mau beli di Lazada, apa terpercaya atau nggak ya, secara ini barang yang mau dibeli kan harganya jutaan, bukan seratus dua ratus ribu. Tapi akhirnya saya yakin juga setelah googling-googling soal ini. Emang sih kalo di bawah tahun 2013 review-nya masih banyak yang negatif ya, tapi kayaknya manajemennya sekarang udah semakin baik deh. Kalo baca-baca pengalaman orang yang baru-baru beli sih udah pada positif semua sekarang. Jadi okelah, saya mantapkan aja untuk beli tablet ini di Lazada. Dan ternyata, saya nggak salah!

Beberapa hal yang saya suka dari Lazada.co.id ini adalah :
1. Yang paling saya suka adalah bebas ongkir! Bebas ongkir ini berlaku bagi yang berdomisili di zona 1 dengan pembelian di atas ±100 ribu rupiah, atau di zona 2 dengan pembelian di atas ±100 ribu dengan berat di bawah 6 kg (info selengkapnya ada di sini). Bagi saya yang tinggal di daerah cukup terpencil, ongkir ini sangat berpengaruh loh. Saya pernah beli bahan kedokteran gigi yang ongkirnya hampir setengah dari total barang yang saya beli karena berat barangnya! *sesak nafas* Makanya pas saya tahu kalo di Lazada bebas ongkir untuk barang yang saya pengen saya nggak pikir panjang lagi mau beli di sini. -> Update (02/01/15) : Saya baru nyadar kalo ternyata sekarang udah nggak bebas ongkir lagi!!! Kecewaaa deh jadinya, huhuhu.

2. Customer service-nya cepat tanggap. Setiap pertanyaan kita dibalas dalam waktu cukup singkat. Kalaupun jawaban tersebut perlu dikonfirmasi lebih lanjut ke pihak lain mereka akan bilang dulu sebelumnya dan tetap dijawab juga walau butuh waktu. Oh iya, awalnya saya sempat bingung juga saat mencari tahu cara bertanya ke CS-nya, soalnya nggak ada e-mail yang dicantumkan di website sih. Ternyata untuk menghubungi CS itu perlu ngisi form pertanyaan, cuma emang agak ribet dan membingungkan bagi yang baru pertama kali mau bertanya, tapi setelah itu nggak bakal bingung lagi kok. Atau kalau mau lebih simpel lagi ya tinggal balas aja langsung e-mail jawaban yang mereka kirimkan dan simpan alamat e-mail-nya kalau mau bertanya lagi kemudian.

3. Lazada menjamin barang-barang yang dibeli di sana lebih murah dari online store yang lain. Kabarnya kalo ada barang yang lebih murah mereka berani mengembalikan selisih harga loh. Saya coba bandingkan di telunjuk.com emang di Lazada ini ternyata yang lebih murah. Ada sih barang yang lebih murah di tempat lain, tapi ternyata belum termasuk ongkir, ya ujung-ujungnya tetep aja lah di Lazada yang lebih murah.

4. Kalau berlangganan newsletter-nya kita langsung dapat voucher diskon 50 ribu loh yang berlaku sebulan. Saya langsung gunakan voucher-nya pas beli tablet kemarin. Lumayaaan kan. Kalau mau beli banyak barang dalam waktu berbeda perlu juga kayaknya langganan newsletter di semua e-mail yang kita punya. 😆 Tapi saya sempet nyesel juga nggak nunggu malaman dikit beli barangnya. Sore saya transfer, eeeh malamnya itu tablet harganya turun 100 ribu rupiah! Kan tau gitu saya bisa lebih hemat 150 ribu rupiah, hihihi.

5. Bagi yang membayar secara transfer, ntar bakalan ada sms notifikasi yang memberitahu ke mana harus transfer dan nominalnya. Ini membantu banget bagi saya jadi saya nggak perlu pake acara nyatat lagi. Sayangnya untuk konfirmasi dari Bank selain yang tercantum di website agak ribet ya nggak bisa isi formulir konfirmasi langsung, perlu kirim bukti transfer segala. Tapi bukan masalah besar lah kalo yang satu ini. -> Update (1/12/04) : Saya baru nyadar kalo waktu itu saya harus e-mail bukti transfer karena saya pilih Bank Mandiri untuk pilihan transfernya padahal harusnya saya pilih Bank lain karena saya transfernya dari rekening BRI. Kalau saya milih Bank lain ternyata nggak perlu konfirmasi tuh. 🙂

6. Setelah barang dikirim langsung ada sms notifikasi juga kalo barang udah dikirim dengan jasa pengiriman apa beserta nomor resi pengirimannya. Pengalaman beli hand blender Oxone di online store lain beberapa bulan yang lalu, mereka nggak ngirimin nomor resinya walaupun udah beberapa kali saya tanya melalui e-mail. Untung barangnya nyampe juga hampir 2 minggu kemudian (atau mungkin lebih, lupa juga). Giliran saya ngonfirmasi barangnya udah sampe eeeh baru deh dibalas e-mail-nya. *tepok jidat*

7. Order di hari Senin, Jumat barang sudah sampai. Untuk ukuran pengiriman ke daerah tempat saya tinggal, 5 hari kerja itu termasuk cepat ya. Sempet khawatir jg karena barangnya nggak dipaketkan pake peti kayu (soalnya ini barang elektronik kan saya rada parno aja barangnya terbanting saat dalam perjalanan pengiriman), tapi alhamdulillah kondisi barang saat diterima dalam keadaan mulusss kok.

So far, saya puasss banget belanja di Lazada! Saya bakalan belanja lagi deh di sana, Nokia Lumia belum kebeli nih soalnya, hahahaha. *nyolek suami dulu* Tapi untuk saat ini, hobi window shopping di Lazada akan terus saya lanjutkan! 😆

Update (26/04/15): Saya sudah beberapa kali belanja di Lazada, dan sebelumnya menurut saya pelayanannya memuaskan. Tapi sayangnya, berdasarkan pengalaman pemesanan terakhir saya di awal tahun ini, saya bisa katakan saat ini saya mulai kecewa dengan pelayanan Lazada. Dan ternyata bukan saya saja yang merasakan ada yang beda dengan pelayanannya akhir-akhir ini, karena ternyata Kakak saya juga mengalami kekecewaan yang sama di peristiwa yang berbeda yang terjadi setelah pengalaman saya. Oleh karena itu, untuk saat ini sejujurnya saya jadi mulai ragu untuk belanja di sini lagi.

Update (14/09/15): Sepertinya tim Lazada sudah mulai memperbaiki kinerjanya menuju ke arah yang jauh lebih baik. Beberapa minggu lalu saya mencoba melakukan dua kali order dan keduanya kembali memuaskan saya seperti yang saya rasakan dulu. Oleh karena itu, mulai saat ini saya kembali memberikan rekomendasi untuk berbelanja di Lazada, hehe.

Bukan posting berbayar. Murni untuk menceritakan pengalaman pribadi.

Posted from WordPress for BlackBerry.

Advertisements

24 thoughts on “Belanja di Lazada

  1. Felicity says:

    Nggak papa tinggal di dusun, tapi kan lebih melek teknologi daripada yang di kota 😀 Saya juga aslinya seneng window shopping online…. tapi gara2x ada pengalaman nggak enak (ya, salah sendiri juga…shopping online ke Indonesia….udah ongkos kirim lebih mahal dari harga barang, susah kalo mau protes, trus ribet….) Nggak enaknya kalau website masih kurang professional, buat baju suka cuma menampilkan foto tampak depan…..pernah pas barang udah sampe, ehhh…tampak belakangnya itu kebuka banget…padahal baju batik loh. Ya udah, pasrah aja. Kapok sejak itu. Sekarang kalo online shopping saya paling nggak bias nahan kalo lihat buku2x di Amazon.com, yang di UK…. udah beberapa kali pesen dan barang tiba dengan selamat, pernah kelebihan ongkos kirim oleh mereka dikembalikan lagi ke kita. Recommended banget deh (lohhh…jadi promosi :D)

    • arinidm says:

      Jadi Mbak belanja online-nya di Indo terus barangnya dikirim ke Norway gitu Mbak?? Wiiih mantap banget niatnya ya Mbak, hihihi. Iya Mbak saya juga sebenernya kalo belanja baju atau jilbab secara online itu sering juga kecewa, soalnya barangnya suka beda dengan yang di foto sih, terutama warna dan bahannya. Yang jarang kecewa itu malah kalo beli peralatan rumah tangga atau gadget, mungkin karena sebelum keluar pabrik udah ada standardisasi dulu kali ya Mbak. Tapi gimanapun tetep yang paling afdhol sih kalo sebelum beli barang bisa dilihat langsung dulu barangnya gimana biar nggak kecewa lebih jauh. :mrgreen:

      • Felicity says:

        Iya, waktu itu beli batik…. kan di sini nggak ada…jadi musti pesen deh online…. ternyata kualitasnya jauh dari harapan. Nggak jaminan toko yang ada websitenya dan terlihat profesional itu kualitas barangnya bagus. Memang musti dilihat langsung biar bisa merasakan tekstur bahan, kualitas, pas atau nggaknya ukuran, motif dan warna dll.

        • arinidm says:

          Oiyaya beli batik soalnya, pantesan belinya mau ga mau online dari Norway sana ya Mbak, hehehe. Jadi barangnya kmrn nyampe brp lama pengiriman dr sini ke sana Mbak?

          • Felicity says:

            Barangnya sampe 2 mingguan deh…. kapok setelah pengalaman ini…. beneran.

  2. Tumenk says:

    Saya pernah belanja online juga di lazada, elevenia, dan tokopedia. Semuanya rata2 standard, belum pernah punya pengalaman buruk sih. Barangkali saya bernasib baik ya? Hehe
    Barusan minggu lalu ini saya lihat di facebook ada tampilan online shopping baru yg namanya alikolo.com (sepertinya perusahaan lokal baru) jadi saya coba browsing ke website nya dan kebetulan ada barang yang saya pengen dan harganya juga standard dan tergolong kompetitif (sedikit lebih murah tapi ngak banyak) jadi saya coba untuk kontek ke admin nya melalui chatting di website. Respon nya cukup baik dan akhirnya saya coba beli. 2 hari kemudian barang nya tiba di rumah dan saya berani bilang saya sangat puas dengan pengalaman saya di sana.
    Yang paling saya suka dari alikolo adalah harganya yang tidak bikin pusing, banyakan website suka tampilin diskon ini itu padahal harganya juga segitu-segitu aja. Kebetulan saya sudah cek ke lazada dan website lain untuk produk merk Bose, sekedar untuk bandingin harga. Di Lazada, setelah diskon pun harganya masih sama dengan Alikolo jadi saya tanya ke admin nya lagi ini barangnya beneran (tanya2 takut kena tipu) dan jawaban admin seingat saya begini “Tidak perlu khawatir Pak karena semua vendor di alikolo harus memenuhi persyaratan dan proses verifikasi. Untuk produk bose itu langsung dari pemegang merk resmi yang sudah kami kunjungi dan verifikasi”. Jadi saya beranikan diri untuk beli, dan ternyata memang beneran barangnya asli tanpa cacat.
    Masih penasaran, saya tanya lagi ke admin kenapa kok di alikolo tidak ada diskon2 menarik. Jawabannya adalah karena konsep mereka adalah harga pas dan harga jelas tanpa memakai trik diskon. Kedepannya promo diskon di alikolo akan bersifat diskon beneran, bukan trik trik marketing harga seperti yang dilakukan oleh hampir semua website online shopping. Saya tanya kapan ada promo diskon, admin nya malah ngak tau jelas.
    Sungguh menarik harga yang ditampilkan alikolo, langsung dan jelas. Saya jadi merasa sedikit tertipu dari diskon2 yang ditampilkan lazada nih jadinya =(
    Sebagai perbandingan untuk semuanya, produk bose yang saya beli namanya Bose Bluetooth Headset II Right di alikolo harganya tok di Rp. 1.999.000 dan tentunya saya cek di Lazada harganya setelah diskon 19% juga sama di Rp. 1.999.000 jadinya saya heran kok lazada yang selama ini saya kira murah jadi terkesan mahal. =(((
    Mulai sekarang pasti saya akan cek ke alikolo kalo lagi pengin cari barang incaran.
    Semoga pengalaman saya ini bermanfaat bagi semuanya =)

  3. umar says:

    saya mencoba beli mesin cuci di lazada tp ongkos kirimnya Rp1.190.000 kok mahal ya?
    padahal posisi saya di surabaya.

    • arinidm says:

      Sekarang ongkir emang dihitung Mas, sejujurnya menurut saya skrg ntah kenapa performa Lazada mulai menurun di mata saya, lebih baik beli di toko deket rumah aja Mas

        • arinidm says:

          Halo Mbak, maaf lama balasnya. Biaya berlangganan newsletternya gratis kok Mbak, buka aja websitenya ntar biasanya ada semacam kotak (atau pop-up mungkin ya istilahnya?) yang nawarin berlangganan newsletter, tinggal ketik aja e-mail kita Mbak

    • arinidm says:

      Kayaknya tergantung berat barangnya Mbak, tapi bisa kita tau langsung kok tanpa harus langsung pesan barangnya. Coba aja Mbak iseng lihat suatu barang, terus ntar ada kolomnya klik daerah tempat tinggal ntar langsung ketahuan berapa ongkirnya Mbak

  4. arungsamudra says:

    Hai mbak… Salam kenal. Lagi mikir2 aja sih, promo diskon Lazada itu sebenernya beneran diskon apa cm gimmick ya? Tp kalo cm gimmick kok brani amat ngasi diskon bohong2an sementara gampang bgt utk cari tau harga barang yg sama di tempat lain.
    Ada 2 barang yg dijual di Lazada yg bikin saya ragu:
    1. Breastpump Medela Swing. Promo Lazada setelah diskon 50% harganya jd sekitar 1,9jt (saya lupa harga pastinya, udah agak lama soalnya). Sedangkan harga aslinya di toko2 lain (offline n online) ya 1,9jutaan juga tanpa diskon dan promo apapun.
    2. Botol ASI BKA. Promo Lazada setelah diskon 50% harganya jd sekitar 56rb. Sedangkan harga aslinya di toko2 lain (offline n online) sekitar 48rb an tanpa diskon.
    Makanya saya br beli barang di Lazada kalo emang yakin harganya emang harga pasar, bukan harga mark up

    • arinidm says:

      Halo salam kenal juga. Hmmm saya juga jadi bingung sih kalo kejadiannya kayak gini, soalnya nggak pernah kepikiran sama sekali loh. Saran saya kalo nggak yakin mending nggak usah beli aja di Lazada, apalagi kalo ada yg lebih murah. Kan masih banyak tempat lain yang bisa dijadiin alternatif, tergantung kita sebagai konsumen aja mau beli di mana. 🙂

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s