Perihal Masak-Memasak

Dari kecil saya emang nggak pernah sama sekali diajak Mama saya ke dapur. Setiap saya mau (sok-sok) bantuin ke dapur, Mama selalu bilang, “Udah nggak usah bantuin, lebih baik bersihin kamar aja sana!” Iyaaa, saya waktu remaja itu berantakan abisss, makanya Mama suka puyeng tiap lihat kamar saya yang berantakan, hehehe. Lagian Mama saya juga seorang ibu pekerja yang cuma bisa masak di saat weekend, jadi intensitas masak-memasak emang lebih sering dibebankan ke ART atau katering sekalian kalau saat itu tidak menggunakan jasa ART.

Mama saya tahu banget saya paling malas diajak ke pasar setiap Minggu pagi, soalnya saya itu malas banget bangun pagi, apalagi di hari Minggu. Pengennya hari Minggu itu jadi hari bermalas-malasan seduniaΒ (kayak hari lain nggak malas aja πŸ˜† ). Jadinya temen ke pasar si Mama setiap Minggu dan yang bantuin di dapur ya Kakak saya deh. Akhirnya Kakak sayalah yang jadi mahir di masalah perdapuran. Sedangkan saya? Saya jelas jadi perempuan yang buta dan tidak punya satupun ilmu mengenai dapur dan masak-memasak. Nggak tahu cara masak gimana, nggak tahu cara membedakan bahan makanan satu sama lain, pokoknya kalo urusan yang satu itu saya nggak tahu caranya sama sekali deh! Tahunya cuma kalau pengen makan apa tinggal minta dimasakin dan langsung makan aja. :mrgreen:

Nah, dampaknya baru kerasa pas zaman kuliah. Teman-teman saya kaget saat tahu saya nggak bisa ngupas buah sama sekali! πŸ˜† Parah banget saya ya, cara make pisau gimana aja nggak tahu. 😳 Akhirnya teman-teman saya deh yang ngajarin saya ngupas buah, mulai dari apel, mangga, sampai motong semangka. Untung mereka sabar ngajarin saya, jadinya lama-lama saya bisa deh walau nggak mulus-mulus amat hasilnya. Tapi yang paling penting sih, saat itu saya emang nggak malu mengakui kalau saya emang nggak bisa. Kalau nggak ngaku ya mana bakalan diajarin kan? Makasih ya teman-temanku, hihihi.

Karena teman-teman saya tahu saya nggak bisa masak, jadinya saya mulai diajak deh masak-masak di rumah mereka. Setiap ngelihatin teman saya masak, saya rasanya takjub banget gitu, walaupun yang dimasak cuma tumis kangkung aja, hahaha. Saya selalu berkata dalam hati, “Huaaa keren kali mereka ini bisa masak, aku kapan yaaa bisa masak seperti ini???” Tapi ya gitu, karena tahap belajarnya cuma ngelihat aja dan belum dipraktekin langsung sendiri jadinya kalau disuruh masak sendiri tetep aja saya nggak mau.

Pas mau nikah, baru deh kesadaran untuk belajar masak sangat meningkat. Ya iyalah, malu sama mertua kalau nggak bisa masak, walaupun ya mertua juga udah tahu sih kalo menantunya ini nggak bisa masak. πŸ˜† Akhirnya saya mulai nyoba masak saat lagi di rumah Kakak saya. Mau tau yang saya masak apa? Saya masak MIE REBUS, hahahaha. Udahlah cuma masak mie rebus, nggak tahunya hasilnya malah GAGAL TOTAL. Mie-nya benyek abisss. Luar biasa, kok bisa yaaa bikin mie rebus yang tinggal nyemplungin aja saya gagal gini??? Kacau banget emang saya. πŸ˜† Tapi ya mie rebus ini menurut saya emang gampang-gampang susah ya, nggak kayak mie goreng yang tinggal ditiriskan aja. Makanya saya dulu lebih sukanya makan mie goreng daripada mie rebus, abis lebih gampang sih buatnya. *dibahas*

Tapi untungnya saya punya suami dan mertua yang nggak mempermasalahkan kalau istri dan menantunya ini nggak bisa masak. Padahal suami saya itu tipikal orang yang jarang makan di luar loh, selalu makan masakan rumahan yang dimasak oleh Mamanya sendiri. Apalagi mertua saya itu terkenal jago masak di keluarga besarnya. Saya sempat juga berpikir coba kalau dulu Mama saya bener-bener maksa saya terjun ke dapur, pasti saya nggak jadi malu-maluin kayak sekarang ini deh untuk masalah perdapuran. Eh tapi Mama dan mertua malah dengan enteng sama-sama bilang, “Ntar juga bisa sendiri kok.”

Ternyata bisa sendiri itu emang bener-bener terbukti loh. Dan emang bener-bener bisa sendiri!

Jadi setelah nikah dan langsung diboyong ke daerah pelosok ini sama suami, dalam rangka harus berhemat, mau tidak mau saya setelah nikah harus masak dong. Apalagi setelah suatu hari sang penjual makanan tempat saya dan suami selalu membeli lauk bilang ke saya, “Beli terus, nggak masak ya?” Wiiih, malu dan tertohok banget saya rasanya waktu itu, sampai saya nggak mau beli lauk lagi di situ bawaannya. *lebay* Akhirnya setelah beli tabung gas (yang harganya di sini mahal bangeeet, ntah kami ditipu belinya dengan harga segitu karena kami pendatang atau emang harganya emang semahal itu ya nggak tahu juga sih), jadinya akhirnya saya langsung memulai aksi perdana saya memasak untuk suami, yaitu masak TELOR DADAR! Tapi ya gitu deh, hasilnya berceceran. πŸ˜†

Besoknya saya coba masak telur dadar lagi, yang alhamdulillah hasilnya makin lumayan.
Tapi nyoba giling cabe di blender yang suka gagal, padahal di blender ya. 😯 Eh di kemudian hari ternyata saya baru tahu kenapa gagal, soalnya saya ga nambahin air di blendernya sih, panteslah hasil blenderan cabenya luar biasa aneh dan blendernya pun jadi cepet rusak walaupun baru berapa kali pakai. Duh jadi nggak enak sama yang ngasih hadiah blender, hehehe.

Untuk urusan nanya-nanya masalah dapur di saat darurat, saya sangat mengandalkan mertua dan kakak saya. Pokoknya di inbox hp saya yang lama penuh deh sms dari mereka yang berisi segala resep masakan yang biasa saya dan suami makan di rumah masing-masing zaman masih lajang dulu. Kebetulan saya nggak bisa bertanya langsung ke Mama saya kalau lagi ada kendala, walaupun pastinya lebih nyaman kalo nanya langsung ke Mama sendiri ya, soalnya kalau nggak ngerti kan bisa minta diulang berkali-kali. Kalo sama mertua malu juga dong ketahuan susah nangkapnya, hahaha. Soalnya Mama saya tinggal di Kuwait sih jadi malas saya kalau harus nelpon kan mahal banget. Saat itu juga saya masih belum pake smartphoneΒ jadi belum bisa messenger-an pake Whatsapp. Internet aja di daerah tempat saya tinggal dulu juga belum ada. πŸ˜†

Ada pengalaman lucu saat pertama kali saya belanja ke pasar berdua dengan suami. Akibat malu bertanya, jadi saat mau beli sayur saya cuma nerka-nerka aja kira-kira ini sayur apa dan langsung main beli. Jadi saat saya berpikir saya menemukan bayam, ya langsung saya ambil aja. Emang sih suami sempet ragu dan bilang kalau itu kayaknya bukan bayam deh (suami saya juga nggak bisa diandalkan masalah dapur πŸ™„ ), tapi saya sok yakin ajalah. Sampai rumah pas dimasak itu sayur eh beneran, sayurnya pahiiiiit banget. Karena curiga dengan sayurnya, akhirnya saya foto bentuk daun dari sayur yang masih tersisa dan belum dimasak. Setelah kejadian itu, setiap beli sayur saya nunggu orang lain nanya harga dulu buat tahu (dengan cara cantik 😎 ) ini namanya apaan, dari situlah saya bisa bedain mana kangkung-daun singkong-bayam, lengkuas-jahe-kunyit, atau daun salam-daun jeruk-daun sirih. πŸ˜† Oh iya, beberapa bulan kemudian, saat berkunjung ke tempat orang tua saya dan saya tunjukin ke Mama foto sayur pahit tersebut, Mama saya beneran nggak tahu itu sayur apaan. Jadi sampe detik ini kami semua belum ada yang tahu loh itu nama sayurnya apa. Jadi kemarin itu kami makan apa?????


Β 

Ada yang bisa kasih tahu ini sayur apa?

Tapi saya boleh berbangga hati juga nih sedikit karena mayoritas pekerjaan dapur saya pelajari sendiri loh. Namanya juga tinggal berdua jauh dari keluarga dan belum punya temen dekat pula di perantauan, mau nggak mau ya saya harus belajar sendiri kan. Mulai dari bersihin ikan, bersihin udang, bersihin cumi, nyabutin bulu ayam, pokoknya semua saya lakukan berdasarkan feeling aja deh bener atau nggaknya. πŸ˜† Soalnya pernah saya nanya sama Mama dan Kakak gimana cara bersihin ikan dan ayam, kata mereka, “Suruh penjualnya aja sekalian bersihin.” Yaaah kalo bisa gitu sih saya juga ga bakalan pusing mikirin gimana caranya. Masalahnya kalo di sini sayangnya nggak semua penjual mau ngebersihin, kadang kalau kita minta si penjual cuma bisa bilang nggak ada pisaunya. ❓ Sekalinya ada yang mau ngebersihin ya hasilnya nggak bakalan seperti yang kita bayangkan, tetep aja di rumah harus dibersihin ulang dari awal sendiri lagi. Tapi kalau dipikir-pikir lagi saya sering takjub sendiri, kok bisa ya saya bisa mempelajari dan melakukan semua hal yang nggak pernah terbayangkan oleh saya untuk melakukannya ini, secara autodidak pula. *sombong* Lah pas saya telponan sama temen saya sambil bersihin ikan, temen saya aja nggak nyangka saya bisa bersihin ikan sekarang. πŸ˜†

Jadi intinya nggak usah takut kalau belum bisa masak sama sekali, walaupun usia kita sekarang udah tergolong dewasa muda. Yakin deh emang bakalan beneran bisa sendiri kalau setiap hari dikerjain. Saya aja cuma butuh waktu 2 minggu loh mulai dari yang awalnya bener-bener nggak bisa sama sekali sampai akhirnya bisa melakukan hal yang basic. Tapi ya jangan harap langsung bisa mahir masak ini itu lah, kan semua butuh proses. Saya jadi inget pernah pas pulang ke kampung suami di Bukittinggi diajarin semua resep turunan dari almarhumah Nenek oleh Tante-nya suami, pulang dari sana ya saya lupa semua caranya gimana. πŸ˜† Baru ngertinya satu-dua tahun kemudian, itupun setelah berkali-kali nanya mertua. πŸ˜›

Jadi jangan menyerah. Teruslah mencoba. Kita semua pasti bisa (masak)!

Update (25/04/14) : Setelah sekian lama saya nggak ngelihat sayur misterius itu, akhirnya kemarin pas beli sayur di pasar nggak sengaja ketemu lagi sama si sayur. Langsung deh saya tanya sama penjualnya itu sayur namanya apa, dan ternyata namanya sayur kambas! Akhirnyaaa tahu jugaaa.

Posted from WordPress for BlackBerry.

Advertisements

8 thoughts on “Perihal Masak-Memasak

  1. Baginda Ratu says:

    Kereeennn, Arin!
    Baca jurnalmu yg ini serasa baca pengalaman sendiri, mungkin sekitar 9 tahun lalu ya, yah sama lah pas baru nikah itu. Geli ih, kalo inget jaman cupu dulu, hahaha…

    • arinidm says:

      Aduh Mbak maluuu ah dibilang keren, soalnya ini kan isinya lebih banyak buka aib sendiri πŸ˜† Tapi baca komen Mbak aku jadi seneng juga kalo ternyata aku nggak sendirian pernah ngalamin seperti ini hahahaha

  2. Felicity says:

    Salutttt…. *sambil angkat topi*…. bener deh Arin, perjuangan dirimu bener2x lebih dramatis. Dari ngga bisa masak sampe bisa mencabuti bulu ayam sendiri…. Dulu juga sama, nggak bisa masak dan memang nggak harus masak karena ada ART dan ibu yang juga kerja di kantor sebenernya tapi selalu berupaya masak sendiri tiap weekend atau libur.

    Untungnya saya masih sesekali dikasih pelajaran tentang bumbu2x dapur saat memperhatikan ibu di dapur (sebenernya bukan memperhatikan karena mau belajar, tapi nggak sabar menunggu kapan makanan biasa dimakan, laper soalnya ;D) Paling nggak dari situ saya tahu membedakan mana jahe, kunyit, lengkuas dll… dan tahu cara memakai alat2x masak.

    Pengalaman kos pun nggak lantas bikin kita jago masak, saya waktu kos dulu memilih masakan instant yang langsung dimasak jadi atau tinggal dihangatkan aja…. Waktu di Den Haag untuk ada warung Suriname yang mirip warteg yang jadi langganan mahasiswa nggak jauh dari kampus dengan harga terjangkau.

    Pas merit dan tinggal di sini baru deh dipaksa masak, karena harga makanan di restoran sangat mahal dan nggak mungkin beli makan tiap hari. Dari males ngikutin resep, nggak berani motong daging sendiri (selalu manggil hubby buat ini) …sampe sekarang jadi bisa masak macem2x dan kata mereka yang makan sih enak …hehe πŸ˜€

    Jadi, kita bisa sesuatu memang karena biasa entah karena dipaksa keadaan atau memang terpaksa (eh sama aja ya :D)

    • arinidm says:

      Betul Mbak, karena terpaksa makanya jadi bisa dan akhirnya terbiasa. πŸ˜† Tapi tetep Mbak kalo boleh saya milih saya tetep lebih suka dimasakin dan bisa langsung makan, soalnya masak ini ribeeettt banget ternyata, persiapannya lama, hasil masakannya cuma dikit, eeeh langsung habis dalam sekejap pula makanannya, tapi udah gitu sayangnya mau masak banyak atau dikit tetep akhirnya sama aja heboh hasil cuciannya, ckckck. Salut deh sama orang-orang yang punya passion di bidang kuliner bisa ngerjain semua ini dengan sukacita. Eh tapi kalo di luar negeri itu kayaknya semua rumah rata-rata punya dishwasher ya Mbak jadi nggak repot nyuci piringnya.

  3. Nisa says:

    mbx Arini saya dulu nggk bisa masak,,,,karena ibuk sering membandingkan saya dgn teman-teman saya yg pinter masak,dan nasehatin saya,gmn kalo bersuami,,,suamimu akan kau kasih makan apa?..(kata2 ibuku yg saya ingat sampai saat ini) akhirnya saya malu sendiri,,,,dari sering mbantu ibuk akhirnya saya banyak blajar dr ibuk ,,,,,paling2 numis nyambel,nyayur sederhana dlll,,,tapi nddk langsung bisa,cuma mbantu2 aja,,,saking sering mbantu2 jadi apal bahan2nya,,,,kadanag sering keasinan,,,sayur masih mentah,,pernah bikin roti gatot,keras dlll,,saking saya nggk telaten dan pengen cepet,,,,,dan dari kegagalan tersebut saya jadi penasaran,,,bikin lagi dan lagi di lain hari dan dari penasaran saya malah tambah penasaran dgn letak kesalahan saya akhirnya jadi bisa dan terbiasa
    intinya dr kegagalan anda bisa belajar untuk menjadi yg lebih baik
    semangat mbx Arini,saya yakin mbx arini bisa

    • arinidm says:

      Iya Mbak, kalo kita coba terus walo harus berkali-kali gagal pada akhirnya Insya Allah pasti akan bisa ya Mbak. Cuma rasa nggak sabaran itu ya Mbak yang sebenernya jadi kendala, maunya masak yang praktis-praktis aja, cepet prosesnya, nggak pake ribet, tapi hasilnya harus enak πŸ˜† Tapi sekarang aku udah mulai nyoba lebih sabaran tiap proses masak, nggak buru-buru pengen cepet selesai. Ternyata kalo kita lebih sabaran hasilnya biasanya lebih enak ya Mbak.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s